Jin

My Photo
"يا الله، اكو مموهون كڤد-مو اونتوق منچينتاي-مو، منچينتاي سياڤا سهاج يڠ منچينتاي-مو، سرتا منچينتاي ڤربواتن يڠ مڠهانتركن داكو اونتوق منچينتاي-مو."- نبي داود اس

Tazkirah; Pertengahan Ramadhan

Thursday, August 26, 2010

Bismillahirahmanirahim

Assalammualaikum wr wb

Salam Ramadhan sahabat semua.

Kita sudah melewati pertengahan Ramadhan. Terlalu cepat masa berlalu. Hari-hari di bulan mulia ini terus meniti waktu seperti selalunya. Terlalu pantas; tidak terasa ia pergi. Lazimnya, kita hanya menyedarinya sudah kehilangannya bila kita duduk merenung dan menghitung-hitung apakah peningkatan amal ibadah di bulan Ramadhan kali ini berbanding Ramadhan tahun lepas.

Semakin terasakah nikmat kita berpuasa di siang hari? Apakah malam kita masih meriah dengan solat yang panjang?

Sesungguhnya, Ramadhan bukan sekadar menghidupkan malam, siangnya kita berlapar-laparan dan berletih-letih. Tetapi Ramadhan adalah untuk menghidupkan fikiran, hati dan jiwa dengan rasa bertuhan.

Ramadhan sebenarnya hendak memeriahkan jiwa dengan rasa kehambaan, rasa hina, rasa lemah dan rasa kerdil di hadapan Allah, tuhan yang Maha Berkuasa. Ramadhan hendak mengimarahkan jiwa dengan rasa rendah diri, takutkan Tuhan, cintakanNya.

Berdiri, rukuk, bersujud, bertasbih di dalam solat yang panjang di malam-malam Ramadhan janganlah hanya sekadar memeriahkan malam yang suram, tetapi ia sepatutnya menjadi bukti syukur seorang hamba kepada Penciptanya.

Terlalu besar nikmat Allah yang kita terima. Jika kita cuba hendak menghitungnya, pasti sepanjang hayat tidak akan selesai. Begitu juga jika kita ingin berterima kasih kepada-Nya, sepanjang hayat tidak mampu berbuat demikian yang sepadan dengan nikmat itu.

Rasulullah cuba melahirkan rasa syukurnya terhadap nikmat Allah dengan bersembahyang pada waktu malam hingga bengkak kakinya. Imam At-Tarmizi meriwayatkan, daripada Al-Mughirah bin Su’bah berkata:

Maksudnya;

“Rasulullah SAW menunaikan solat hingga bengkak kedua kaki Baginda. Dikatakan kepada baginda, apakah sebab kamu menyusahkan diri kamu ini, sedangkan kamu telah diampunkan dosa yang telah lepas dan yang akan datang. Berkata Baginda SAW, apakah tidak aku menjadi hamba yang bersyukur?”

Rasulullah bersabda maksudnya:

“Sesungguhnya Allah berfirman: “Sesiapa yang memusuhi kekasih-Ku, maka sesungguhnya Aku mengisytiharkan perang dengannya. Tidak ada perkara yang paling Aku sukai dilakukan oleh hamba-Ku untuk mendekatkan diri kepada-Ku selain daripada dia melakukan apa yang Aku fardukan ke atasnya. “Dan sentiasalah hamba-Ku itu menghampirkan dirinya kepada-Ku dengan melakukan amalan yang sunat hingga Aku kasihkannya. Maka apabila Aku telah kasihkannya, maka Akulah pendengaran yang dia mendengar dengannya, penglihatan yang dia melihat dengannya, tangan yang dia menghulur dengannya dan kaki yang dia berjalan dengannya. Jika dia meminta dari-Ku, akan Ku berikan apa yang dipintanya. Dan jika dia memohon perlindungan, pasti akan Ku lindunginya.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Ramadhan juga hendak menebalkan rasa berdosa lalu segera memohon keampunan daripadaNya.

Kedatangan Ramadhan adalah bertujuan menghidupkan hati yang mati sebelumnya. Moga-moga kesan sebulan menghidupkan hati mampu kita pertahankan untuk 11 bulan berikutnya. Dan kemudian apabila Ramadhan menjengah lagi pada tahun berikutnya, kita mampu untuk menghidupkan semula hati yang mulai mati… lalu kita atur semual strategi untuk mempertahankannya semula untuk tahun yang berikutnya… Itulah cara terindah ALLAH ciptakan untuk manusia2 hina seperti kita yang seringkali lalai dan leka.

Bagi orang yang bertaqwa, jiwanya pasti hidup setiap masa, kerana cinta dijiwanya tak pernah pudar, dan kehambaannya tak pernah berbelah bagi.

Buat kita hamba yang hina-dina ini, jika hadirnya Ramadhan masih tidak mampu mendidik jiwa dan hati, maka di manakah hendak kita letakkan diri di sisi Ilahi?


Wassalammualikum..

Ahlan Ya Ramadhan!!

Tuesday, August 10, 2010

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalammualaikum wr wb...

Marhaban Ya Ramadhan, Marhaban Shahru Siam, Nas alullaha Rahman, Rahmatan ‘Ala Dawam.. Saban hari penuh dengan kesibukan, diri agak alpa tentang kehadiran tetamu agung yang sentiasa dinantikan oleh umat Islam dari seluruh pelusuk negara. Tetamu yang sentiasa datang bertandang selama sebulan pada setiap tahun di setiap hati sanubari umat Islam, mudah-mudahan kita sudah bersedia menerima kehadiran tetamu agung ini. Samada kita bersedia atau tidak ianya tetap akan datang mengunjungi kita. Kehadirannya sangat bermakna kerana dijanjikan pelbagai anugerah bagi mereka yang bersedia menerima kunjungannya. Itulah bulan Ramadhan, tetamu istimewa yang dimaksudkan, sentiasa datang dengan janji-janji Allah Taala untuk ditunaikan kepada mereka yang mentaatiNya.


“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” (QS.Al-Baqarah:183)


Maha Suci Allah SWT yang masih lagi memberikan kita peluang untuk menghirup udara segar di bulan ramadhan ini. Bulan mulia yang sentiasa dinanti-nantikan kehadiran dan kemunculannya. Bulan yang datang dengan rahmat yang seluas-luasnya. Bulan yang menjamin kebaikan yang tak ternilai dengan kata-kata. Bulan yang menjanjikan pengampunan segala dosa. Bulan yang dijadikan sebaik-baik pendidik manusia. Bulan yang kembali menautkan ikatan kuat ketergantungan dengan yang Maha Esa. Bulan yang kembali menguji keteguhan ‘baraah’ (keterlepasan) dari segala makhluk dan ilah (tuhan) selain Allah yang Maha Kuasa. Bulan sebaik-baik bulan dan semulia-mulianya.

Tatkala kita hanyut dalam tugasan seharian kita, waktu yang tidak pernah kenal erti letih atau rehat terus sahaja berlalu menghantarkan kita ke putaran demi putaran yang dengan tiba-tiba mengejutkan kita dari hanyutan itu. Kita pun sambil kaget kebingunan tiba-tiba berada di dalam bulan baru yang mulia. Sebegitu dahsyat tugasan mengalpakan kita dan sebegitu konsisten waktu melaksanakan tugasnya tanpa sedetik pun peduli terhadap kita.

Ramadhan datang dan pergi. Eid disambut silih berganti. Ya, tentunya bersama dengan umur yang kian bertambah setiap kali. Kali ini ramadhan datang lagi. Akankah kita membiarkan dia datang lalu menyambutnya seperti tahun-tahun dahulu? Ataukah kita akan menyediakan kejutan baru dan layanan yang lebih baik dibanding tahun-tahun sebelumnya?

Begitu ramai yang sudah pun memberi ceramah akan fadhilat dan kelebihan bulan yang mulia ini. Tidak ketinggalan buku, brosur, risalah, majalah, blog dan sebagainya semua sudah mula memperkatakan dan menuliskan pahala-pahala, keutamaan-keutamaan, kelebihan-kelebihan dan segala yang berkait dengan bulan mulia ini.

Pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada diri saya adalah sejauh mana diri kita benar-benar bersungguh-sungguh dan serius dalam menerima kehadiran ramadhan ini?

Tanpa perlu mengetahui berapa banyak pahala sebuah huruf jika dibaca, adakah kita mahu membaca!? Ertinya, kalau pun kita tahu berapa banyak sekali pun ganjaran yang bakal kita terima tetapi kita tidak melakukannya, maka pengetahuan kita itu sama sekali tidak menguntungkan kita. Berbeza dengan seorang yang tidak pun tahu kelebihan dan lipat ganda ganjaran bacaan Al-Quran pada bulan ramadhan akan tetapi dia melakukannya, maka dia jauh lebih beruntung.

Cabaran hebat khususnya bagi pelajar-pelajar agama lebih-lebih lagi yang berada di tanah arab bagi menghadapi permasalahan ini. Permasalahan menukar tahu menjadi mahu melakukan. Menukar maklumat menjadi amalan.

Ingin sekali saya mengajak diri saya dan semua yang membaca tulisan ini untuk sama-sama kita tanya diri kita adakah kita mahu merangkak, berjalan atau berlari? Kemudian kita tanyakan kepada diri kita sejauh mana jarak yang ingin kita capai? Tanyakan juga sebanyak mana yang ingin kita dapat? Semuanya terletak pada diri kita semua.

Allah SWT ketika ingin mendidik hamba-hambanya dengan menghadirkan ‘camp ramadhan’, membuka pintu syurga yang dipenuhi dengan rahmat dan segala kenikmatan dengan sebesar-besarnya dan menutup pintu neraka yang penuh dengan segala jenis azab, keburukkan, kejelekkan dan segala perkara yang tidak baik di dalamnya. Iblis dan keturunannya turut diikat. Seakan-akan dalam madrasah ramadhan ini semuanya basyir, basyir dan basyir tanpa harus ada nazir. Seakan semuanya kabar gembira tanpa peringatan.

Mana sisi relevannya sistem tarbiah yang begini?

Ia jelas menunjukkan betapa pentingnya usaha untuk mendidik manusia agar buat kerana mahu dan bukan kerana terpaksa. Anda ketika meninggalkan suatu yang fardhu akan mendapatkan azab. Ia menyebabkan anda mahu tak mahu terpaksa mahu kerana jika tidak azab menanti. Di madrasah ramadhan amalan dilipat gandakan ganjarannya ke tahap yang tidak dapat dibayangkan mewahnya. Amalan sunat sahaja bakal berubah nilai ganjarannya menjadi seperti ganjaran amalan fardhu. Amalan fardhu pula berlipat kali ganda ke tahap yang tidak dapat kita bayangkan. Seorang yang waras akan merasa rugi jika peluang mengumpulkan pahala ini tidak dimanfaatkan dengan baik. Namun tidak semua orang punya nyali untuk melakukannya dan untuk benar-benar berusaha mendapatkannya. Nah, yang mendorong adalah kemahuan bertindak itu. Maka yang dilatih dalam madrasah ramadhan ini adalah kerelaan bertindak, kesudian melaksanakan, dan keikhlasan beribadat. Yang dilatih adalah upaya menimbulkan “kemahuan melakukan” di dalam diri. Ynag dilatih adalah “kerelaan menderita” demi suatu yang diinginkan. Yang dilatih adalah “semangat perjuangan” untuk pembuktian cinta.

Usaha peningkatan taraf perlu sentiasa ada. Jika tahun lepas kita mencapai ke tahap tertentu, pastinya tahun ini kita perlu mencapai tahap yang lebih baik. Paling tidak kita perlu ada semangat dan keinginan untuk mencapai ke tahap yang lebih baik. Ya, kita perlu sedari bertambahnya tahun bertamabah jugalah beban dan amanat. Mungkin jika dulu kita tidak terlalu sibuk sekarang kita sudah semakin sibuk. Namun, dalam kamus muslim, kesibukkan bukan alasan akan tetapi usaha itu yang kita inginkan. Orang yang membaca satu juz satu hari dalam keadaan mencuri-curi waktu adalah lebih baik dari orang yang baca tiga juz namun sehari suntuknya digunakan untuk tidur. Maknanya, Allah SWT tidak akan zalim kepada kita kerana dia Maha Tahu dan Maha Adil. Dia tahu siapa yang diberi peluang waktu dan siapa yang tidak. Orang yang diberi keluangan waktu tetapi membaca tiga juz sahaja sehari mungkin menjadikan jumlah bacaan itu sedikit kerana bandingannya adalah masa luang yang Allah SWT peruntukkan kepadanya. Berbeza dengan seorang yang terpaksa mencuri untuk membaca dua tiga ayat tatkala menunggu lampu isyarat bertukar hijau lalu hanya berjaya mendapatkan satu juz sahaja sehari. Tentunya jumlahnya sangat sedikit dibanding dengan tiga juz sehari akan tetapi cuba kita nilai perjuangan dan kegigihan usaha antara keduanya. Siapa sebenarnya yang sedang berjuang mati-matian antara kedua orang tadi?

Usaha peningkatan taraf tidak selamanya dihitung secara matematik. Tetapi perlu dihitung dari segi kegigihan usaha dan kesungguhan berjuang. Tiga juz tahun depan dan dua juz tahun ini belum tentu menurut, walau pun dari segi matematiknya jelas menunjukkan penurunan bilamana faktor kesibukkan dan tanggung jawap diambil kira. Maka, diawal ramadhan ini sudah selayaknya kita sama-sama pasakkan niat dan tencapkan semangat untuk mencapai tahap yang jauh lebih baik dari ramdhan yang lalu.

“In ahsantum ahsantum li anfusikum wa in asa’tum falaha”

Allahummarhamna fi ramadhan. A’inna ala zikrika wa syukrika wa husni ibadatika, wa tahqiqil juhdi limardhotika fi hazassyahril karim. Allahumma innaka ‘afuwwun karim tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anna..”

Selamat Berpuasa!!


Wassalammualaikum..

Rejab Pergi Syaaban Disisi

Tuesday, July 13, 2010

Assalammualaikum wr wb...


Sebahagian ahli hikmah menyatakan bahawa sesungguhnya bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun dari segala dosa, pada bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dari segala macam cela dan pada bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa.

Syaaban ertinya berpecah atau bercerai-berai. Dinamakan demikian kerana orang-orang Arab pada bulan tersebut bertempiaran ke mana-mana tempat untuk mencari air, setengahnya mengatakan bahawa mereka mencari air itu di gua-gua.

Sebahagiannya pula mengatakan sebab diertikan demikian kerana ia sebagai pemisah iaitu memisahkan di antara bulan Rejab dan Ramadhan.

Menurut Yahya bin Mu'adz pula : Sesungguhnya perkataan Syaaban itu terbentuk dari lima huruf, yang mana setiap huruf merupakan singkatan kurnia kepada orang-orang yang beriman. adalah singkatan yang bererti kemulian dan pertolongan, singkatan kepada yang bererti keperkasaan dan keutamaan, singkatan kepada ertinya kebaikan, singkatan bagi ertinya rasa kasih sayang dan singkatan bagi yang bererti cahaya.

Dari berbagai keterangan mengenai pengertian bulan Syaaban itu tadi dapatlah disimpulkan bahawa pada bulan ini adalah masa untuk manusia berebut-rebut mengejar kebajikan sebanyak mungkin sebagai latihan dan persediaan untuk memasuki bulan Ramadhan.

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Tahukah kamu sekalian, mengapa dinamakan bulan Syaaban?" Mereka menjawab : "Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui". Baginda bersabda : "Kerana di dalam bulan itu berkembanglah kebaikan yang banyak sekali." (Dipetik dari kitab Raudatul Ulama).

Keutamaan Bulan Syaaban

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim daripada Sayidatina Aisyah Radhiallahuanha, dia telah berkata yang maksudnya : "Adalah Rasulullah SAW sering berpuasa hingga kami menyangka bahawa Baginda berpuasa berterusan dan Baginda sering berbuka sehingga kami menyangka bahawa Rasulullah akan berbuka seterusnya. Aku tidak pernah melihat Baginda berpuasas ebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan dan aku tidak pernah melihat Baginda berpuasa sunat dalam sebulan yang lebih banyak dari puasanya di bulan Syaaban." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Dari hadis di atas dapatlah difahami bahawa ini menunjukkan kelebihan bulan Syaaban dari bulan-bulan yang lain dari segi pemilihan bulan untuk beramal ibadat selain dari bulan Ramadhan.
Selain dari itu, Rasulullah SAW pernah mengumpamakan keutamaan bulan ini dengan keutamaan diri Baginda sendiri ke atas nabi-nabi yang lain. Sabda Baginda yang maksudnya : "Keutamaan bulan Syaaban ke atas bulan-bulan yang lain adalah seperti keutamaan saya di atas semua nabi-nabi yang lain, sedangkan keutamaan bulan Ramadhan ke atas semua bulan yang lain adalah seperti keutamaan Allah Taala ke atas makhluk-Nya."
Amalan-amalan di bulan Syaaban

Di antara amalan-amalan yang digalakkan pada bulan Syaaban adalah :

1. Memperbanyakkan puasa sunat

Sebagaimana yang telah dijelaskan terdahulu bahawa RAsulullah SAW lebih gemar untuk berpuasa sunat dalam bulan Syaaban berbanding dengan bulan-bulan yang lain. Justeru itu adalah patut bagi kita selaku umat Baginda mencontohinya dalam memperbanyakkan puasa sunat bagi menyemarak dan mengagungkan bulan Syaaban ini.

Di dalam kitab Durratun Nasihin ada menyebut sebuah hadis yang menyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Barangsiapa berpuasa tiga hari pada permulaan Syaaban dan tiga hari pada pertengahan Syaaban dan tiga hari pada akhir Syaaban, maka Allah Taala mencatat untuknya pahala seperti pahala tujuh puluh nabi dan seperti orang-orang yang beribadat kepada Allah Taala selama tujuh puluh tahun dan apabila dia mati pada tahun itu maka dia seperti orang yang mati syahid."

2. Memperbanyak doa, zikir dan membaca selawat kepada Rasulullah SAW.

Sabda Rasulullah SAW : "Barangsiapa yang mengagunkan bulan Syaaban, bertaqwa kepada Allah, taat kepada-Nya serta menahan diri dari perbuatan maksiat, maka Allah Taala mengampuni semua dosanya dan menyelamatkannya di dalam tahun itu dari segala macam bencana dan penyakit." (Dipetik dari kitab Zubdatul Wa'izhin)

3. Bertaubat

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili Radiallahuanhu, dia berkata : Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Manakala masuk bulan Syaaban, sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu."

Sebahagian ahli hikmah menyatakan bahawa sesungguhnya bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun dari segala dosa, pada bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dari segala macam cela dan pada bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa.


Wassalammualikum..