Jin

My photo
"يا الله، اكو مموهون كڤد-مو اونتوق منچينتاي-مو، منچينتاي سياڤا سهاج يڠ منچينتاي-مو، سرتا منچينتاي ڤربواتن يڠ مڠهانتركن داكو اونتوق منچينتاي-مو."- نبي داود اس

“Pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul”

Thursday, December 31, 2009
Assalammualaikum wr wb..erm..(ehem.. ehem) Sebenarnya tajuk posting kali ni saya pinjam dari sebuah buku “Pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul” karya Fatimah Syarha. Saya memang menyenangi karya – karya Fatimah syarha ini kerana method penulisannya saya kira berkesan dan bisa menjernihkan hati , InsyaAllah. Dia diantara orang yang banyak menyuntik jiwa dan mempengaruhi saya dengan kalam ‘Cinta Allah’ - "Cinta Allah tak pernah mengecewakan". Itu yg paling saya ingat.Terima Kasih Kak Fatimah Syarha.. Di saat dunia yang semakin parah dengan budaya ikhtilat yg menyusup melalui virus – virus hedonism, Siapa yang masih peduli untuk ‘mempertahankan’ Cinta pada Allah dan Rasul s.a.w?



Hebatnya penghargaan Allah kepada kaum Adam, ‘para – para’ suami – yang mana Allah menjadikan ketaatan mutlak sang isteri adalah pada mereka, selepas Dia dan RasulNya ! ( Tapi perlu diingat privillege comes with responsibility. Higher post means higher responsibility la kan.. ?)

Sungguh, cinta itu adalah kepatuhan. Cinta itu ada undang – undangnya, ada prinsipnya. Cinta itu setulusnya lahir dari kesempurnaan tanggungjawab ( Er..betul ke mutazawwijin ? )

C.I.N.T.A - bukannya sekadar untuk bersuka-suki dan berasyik - asyik. Bukanlah cinta jika sampai lahir anak tak tahu bapa, Bukanlah cinta jika sampai mengenepikan orang tua, cinta itu bukanlah mempertaruhkan syariat hingga tak kisah dosa pahala. Itu semua bukan lah cinta ! Tapi bala yang mengundang murka..



Lihatlah pada mereka yang melanggar undang – undang cinta Allah. Kononnya waktu bercinta dunia ini bagaikan mereka yang punya. Apa – apa yang haram semuanya menjadi halal kerana suka sama suka. Teman, cinta itu bukannya ‘Tuhan’. Apakah dikira Allah tidak melihat saat mereka berpapasan dan berpelukan. Apakah dikira Allah tidak cemburu saat mereka berpegangan tangan di atas muka bumi Milik Nya (selagi syariat tidak menghalalkan)? Adakah dikira Allah tidak melihat tangan yang Dia ciptakan digunakan sebegitu angkuh untuk melawan hukum dan ketentuan Nya. Jika perkara haram sanggup diredah atas nama cinta, itu sebenarnya menempah tiket ke neraka. Bagaimana diharapkan barakah dan rahmat Allah akan mengiringi perjalanan sebuah rumah tangga, andai hukum Nya kita pandang sebelah mata . (Kata nak bercinta sampai syurga ?)

Semaklah di dalam firman cinta Nya di dalam surah Az – Zukhruf – Dimana teman – teman karib pada hari itu ( kiamat) sesetengahnya akan menjadi musuh kepada sesetengah yang lain kecuali mereka yang bertaqwa.

Kata sebuah kumpulan nasyid :

Jangan mudah melafaz cinta
Cinta itu pada siapa ?
Jangan mudah melafaz sayang
Sayang itu untuk siapa ?
Jangan mudah melafaz cinta
Cinta itu pada yang Esa
Cintakan bunga, bungakan layu
Cintakan manusia - akan pergi..

Orang – orang yang cuba lari dari undang – undang cinta Nya, pasti suatu saat nantinya dia akan pulang juga mengharap dan mendamba cinta Allah dan juga cinta Rasul Nya, kerna tiada yang lebih menyelamatkan, tiada cinta yang lebih meyakinkan – melainkan semuanya akan kembali pada hadrah Cinta Nya.

Cinta sesama manusia, mudahan-mudahan hanya lah menjadi alat dan bukannya matlamat. Alat untuk sama-sama memperteguh taqwa, alat untuk sama-sama mengecap nikmat syurga, alat untuk sama-sama menggapai Redha Nya kerana destinasi cinta kita pastinya bukan sekadar bersenang-senang di dunia. ( Kata orang, praktikal tak semudah teori. mohonlah pada Nya.. )

Sesungguhnya hanya Cinta Allah dan Rasul Nya saja yang dapat memberi kesejukan - saat cinta dunia dan cinta pada manusia meronta kehangatan ! :)

Allahumma inna nas’ aluka hubbak.

Wassalam...

Kenapa menulis ?

Wednesday, December 30, 2009
Assalammualaikum wr. wb.

Ada masanya saya merayau ‘menerjah’ blog - blog di alam maya . Meluangkan masa membaca hasil tulisan para bloggers. Ada yang begitu dewasa dan matang , sarat dengan ilmu dan pencerahan. Ada yang mengajak berfikir secara kritis dalam nada bersahaja. Tak kurang yang bernuansa perjuangan dan tarbiyah. Jiwa yang lalai ini terasa dijentik oleh penulisan kalian. Teruskan menulis.

Tulisan – tulisan kalian adalah penawar.

Saya seorang yang miskin dalam perbendaharaan kata dan ilmu. Sememangnya saya tidak layak untuk menulis kalam – kalam berisi tazkirah mahupun nasihat, menyedari saya insan yang terlalu banyak kurang. Terlalu amat. Itu belum dihitung gunung dosa yang ditanggung. Sungguh kerdil rasanya untuk menulis.

Cuma sedikit termotivasi bila memikirkan..

Menulis sebenarnya mengingatkan hati sendiri – memberitahu diri sendiri supaya cakna dengan suasana. Mudah – mudahan dengan wasilah penulisan, kita termasuk didalam golongan orang – orang yang saling berpesan pada kebenaran dan kesabaran.

Kata junjungan mulia juga, ( solallah alaihi wasallam) ‘ sampaikanlah dariku - walau satu ayat ’. Maka sampaikanlah risalah kebenaran itu menurut apa yang termampu. Dengan apa dan bagaimana caranya, terserah. sampaikanlah..

Andai diri sendiri tidak dapat mengambil manfaat dan hikmah dari apa yang ditulis, mungkin dari sisi lain - ada yang dapat mengutip walau secebis, paling tidak sezarah istifadah dari hasil penulisan tersebut. Mudah – mudahan ada kebaikannya di situ, InsyaAllah.

Telusurilah pula era sebelum merdeka. Bagaimana penulisan demi penulisan di dada majalah dan akhbar di kala itu mampu mencetuskan kesedaran masyarakat tentang betapa tragisnya kuasa penjajah di tanah air sendiri. Gelombang kesedaran dan kefahaman yang timbul hasil dari penulisan berbaur semangat cintakan tanah air - kemudiannya menatijahkan tindakan dan kesepaduan yang kukuh di kalangan masyarakat untuk bersatu menentang kuasa asing pada masa itu. Hebat kan kuasa penulisan ? Sungguh, mata pena lebih tajam dari mata pedang.






Uslub dakwah Hasan Al Banna.


Saya memang sudah lama mengagumi tokoh Hasan Al Banna dan saya makin terpesona pada tokoh mujaddid itu bilamana saya membaca sebuah buku karangan Hasan al banna yang ditulis oleh beliau dalam bentuk memoir atau diari. Beliau di antara tokoh yang lahir dari madrasah sufi . Menghayati lembar demi lembar tulisannya membuatkan saya tenggelam mengagumi prinsip dan fikrahnya yang tulus, semangat dakwahnya dan ketegasan jiwanya dalam memelihara thaqafah islamiyyah – di dalam rangka memartabatkan syariat islam setinggi – tingginya. Sebetulnya, beliau adalah sosok pemimpin yang telah disediakan Allah.

Saya tidak berhajat untuk mengulas tentang buku tersebut. Kita masih berbicara tentang pena dan penulisan. :) Mengenai memoir itu, saya begitu tertarik dengan uslub dakwah Al Banna . Diceritakan di dalam memoir, bagaimana beliau dan beberapa pemuda pada masa itu telah ‘meng-inisiatifkan’ sebuah kumpulan yang diberi nama ‘ Asosiasi Anti Haram ’ dalam gerak kerja amar makruf nahi mungkar mereka kepada masyarakat. ( sebelum wujudnya ikhwanul muslimin )

Aktiviti yang dilakukan adalah memberi teguran dengan tulisan kepada pelaku maksiat.


Begini ditulis di dalam memoir :


‘Pelaku’ disini adalah mereka yg diketahui oleh Asosiasi telah melakukan tindakan dosa atau tidak menunaikan ibadah sebagaimana mestinya, khususnya berkenaan dengan solat. Barangsiapa tidak berpuasa di bulan ramadhan kemudian diketahui oleh anggota asosiasi, maka tidak lama kemudian akan datang kepadanya selembar kertas teguran yang memperingatkan dengan keras tindakan kemungkaran ini.




... lelaki yang diketahui memakai perhiasan emas akan dikirimkan lembaran kertas berisi keterangan tentang larangan syariat mengenai hal itu. Demikianlah, dengan tanpa memilih bulu; tua mahupun muda, yang diketahui melakukan tindakan dosa sudah pasti akan dikirimkan kertas teguran oleh asosiasi berisi larangan atas tindakan dosa tersebut.


Subhanallah. Mantapnya dakwah - sehinggakan mereka dapat mengecam dan mengenal pasti siapakah lelaki yang memakai perhiasan emas ! Situasi yang menunjukkan betapa prihatin dan kasihnya mereka kepada masyarakat dan kebenaran itu dizahirkan melalui kiriman ‘surat – surat cinta’ mereka.

Sekali lagi – pena juga mampu ‘berkata – kata’.


Tidak dapat dinafikan, penulisan juga merupakan satu cabang dakwah dan medium untuk menyeru kepada kebaikan andai itu adalah pilihan kita.



Jangan dilupa, kerana kesungguhan ulama – ulama dahulu menulis jugalah, maka kita pada hari ini bisa menekuni pelbagai cabang khazanah ilmu dan mengambil manfaat yang terlalu besar dari penulisan mereka.

Kata Hasan Al Bana lagi di dalam memoir nya :


Jika apa yang saya tulis itu adalah sesuatu yang benar, maka alhamdulillah. Namun jika tidak, maka astaghfirullah. Saya yakin bahawa kalaupun tulisan ini tidak bermanfaat, InsyaAllah tetap tidak akan membawa mudharat. Namun kebaikanlah yang saya inginkan, dan Allah sajalah yang memberikan taufiq.



Saya juga ingin menulis perkara yang sama seperti Al Banna.

Jika apa yang saya tulis adalah sesuatu yang benar, maka alhamdulillah. Namun jika tidak, maka astaghfirullah. Semoga Allah berkenan memberikan hidayah dan taufiqNya kepada kita.

Untuk akhirnya, Serulah kepada kebenaran – Andai manusia tidak menghiraukan seruan itu, ketahuilah - seluruh alam ini akan bisa memahaminya.

Teruskan menulis dan berkarya buat teman – teman bloggers ! :)



Wassalam

Cinta Mu..Cinta Pertama

Tatkala hatiku berbisik oleh sapaan cinta
Tika hatiku disentuh oleh nyanyian-nyanyian rindu
Di saat itulah hatiku takut untuk meyelusuri denai cinta insani
Sedangkan aku sendiri masih belum memiliki cintaMu
Ya Rab,
Ku inginkan jadikan cinta Mu cinta pertamaku
Dan cinta seorang syabab cinta keduaku
Kerana ku tahu..
CintaMu cinta hakiki
CintaMu cinta abadi
CintaMu tidak penah mengecewakan
Bisakah aku menjaga hati ini
Menjaga hati supaya sentiasa mencari cintaMu
Menjaga hati supaya dalam nikmat cintaMu
Ya Allah, ku ingin mencari cinta pertama
Kerna ku yakin dari cinta pertama..
Kau akan menghadirkan kepada ku cinta kedua
Cinta kedua yg hatinya tertaut kpd cinta pertama
Ya Allah,,
Cinta Mu ...Cinta pertama!

Redha Allah

Monday, December 28, 2009
بسم الله الرحمن الرحيم

Bagimana dirimu meminta redha Allah, jika dirimu tidak redha dengan perbuatan Allah??!!!

Satu pertanyaan yang menghentak kalbu. Satu pertanyaan yang membuatku kembali menyedari diri, siapa aku?, apa yang selama ini telah ku lakukan? Semoga semakin bersemangat untuk berjuang meraih redha Allah.

Ya Allah sungguh betapa dhaif hamba di hadapan-Mu, betapa hamba sering melakukan perbuatan yang menjauhkan dari-Mu. Amal ibadah yang kulakukan belum seberapa, sangat sedikit sekali, hamba kurang mensyukuri nikmat-Mu. Namun dosaku menumpuk banyak sekali. Ya Allah, kuharap rahmat&ampunan-Mu…

Selama ini aku belum jujur kepada Allah. Aku meminta redha-Nya tapi aku sering lalai, sering kecewa, belum redha menerima keputusan-Nya, kurang bersyukur menerima nikmat, kurang bersabar menerima ujian. Aku memohon redha-Nya, tapi aku belum jujur dalam melaksanakan perintah dan larangan-Nya. Aku menginginkan redha-nya tapi aku belum menyukai secara jujur apa-apa yang disukai Allah. Aku memohon cinta-Nya tapi aku belum mencintai secara jujur Allah & Rasul-Nya.

Ya Allah ampuni segala dosa-dosaku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat. Ya Allah bimbinglah hamba untuk terus merubah dan memperbaikinya.

Ya Allah milik Mu segala pujian, aku lahir dan hidup di dunia kerana kehendak Mu, aku redha menerima segala keputusan-Mu, anugerahilah aku ketenangan untuk menerima hal-hal yang tidak dapat ku ubah, anugerahilah aku keberanian untuk mengubah hal-hal yang dapat ku ubah dan anugerahilah aku kebijakan untuk mengetahui perbedaannya.

Wassalamualaik..

Aku Bingung!!!

Sunday, December 27, 2009
Aku resah
Bagaikan malam tiada bintang
Bagaikan samudera tiada hidupan
Bagaikan bernafas tiada udara
Bagaikan bernyawa tiada diri

Aku hairan
Pelik dengan kenyataan terbentang
Bagaimana harusku cantum
Agar menjadi potret indah
Kelihatan mudah
Termengah-mengah mencari
Kesesakan jelas tergapai
Sampai di satu sudut

Aku rasa bosan
Kealpaan meyelubungi
Persis tidak pasti
Akan siang dan malam
Akan hitam dan putih
Akan noda dan suci

Merayu meminta fitrahnya diri
Airmata bercucuran deras
Masih bingung akan kenyataan
Mohon diberkati acapkali
Tapi masih rasa dipinggir
Kenapa?
Terputuskah sudah?

Ya Allah, semua takdir yang menimpaku, baik atau buruk semakin menuntunku ke jalanMu

Bicara Hati Kecilku


Saat hati kecilku berbicara,
Bicara sebuah cerita keliru,
Jalan manakah harus kakiku jejaki
Dalam mencari keikhlasan di jalan Allah
Hatiku semakin resah
Jiwaku diamuk gundah
Fikiranku entah ke mana
Cerita hidupku tidak nampak hala tuju
Seakan sesat di dunia ciptaan sendiri
Ya Allah,
Aku benar-benar tidak tahu
Jalan manakah harus ku pilih
Antara kehendak rasa dan matlamat jitu
Sememangnya harapanku melangit tinggi
Ingin membina istana utuh di puncak jaya
Tapi aku tidak mampu
Semangat luntur, luruh di tengah jalan
Tidak tahu di mana silapnya
Tidak tahu di mana puncanya
Ya Allah,
Terkadang ku terfikir
Dosa ku yang manakah
Lantaranku tidak mampu mengukir satu titik noktah!

Apabila hatiku berbicara

Saturday, December 26, 2009

Assalammualaikum..satu luahan bila hatiku bicara..

aku kesali zaman ini…zaman yang penuh tipudaya dan pancaroba. Oh.. aku silap.. bukan ke dunia itu sendiri Allah telah nyatakan sebagai tipudaya..iaitu kesenangan yg menipu? aku teringat satu Hadis Qudsi yg berbunyi:

“Anak cucu Adam yang mengatakan ‘Alangkah celakanya zaman ini’ sungguh menyakitkan hatiKU. Janganlah zaman yang disalahkan, kerana zaman itu AKU yang membuatnya. AKU lah yang mempersilih gantikan siang dengan malam. Bila saja AKU mahu, AKU dapat menghentikannya.“
(Riwayat Muslim dari Abi Hurairah)


Sedang zaman yang Allah cipta bergantinya siang dan malam itu tiadalah salah dan dosanya, tetapi aku juga yang merosak dan menyakiti zaman itu..mengubah dan mengotori zaman itu dengan najis dosa dan maksiat kepada Pencipta.

Bila ku renung akan kemurkaan Allah, aku rase gerun dan seram dgn seksaan ALLAH yg amat amat sangat pedihnya.. kerana iman ku yg senipis kulit bawang.. ‘amalanku yg sekecil zarah.. ilmu ku yg hanya setitis dan kerana tiadanya manfaat dariku untuk agamaku.. Namun ku teringat lagi satu Hadis Qudsi yg berbunyi:

“Kadang-kadang AKU bermaksud akan menyeksa hamba-hambaKU, tetapi sewaktu AKU melihat orang-orang yg berduyun-duyun mengunjungi masjid, orang-orang yg mendengarkan ayat-ayatKU, anak-anak muslim yg seronok belajar agama, reda tenteramlah kembali amarahKU.” (Al-Ja’bar)

aku dapat satu pembayang,iaitu mengimarahkan rumah Allah itu dapat menghilangkan amarah Allah terhadapku yg banyak berbuat dosa dan maksiat ini, begitu juga dengan mendengar dan memperdengarkan ayat-ayatNya yang suci.

“Masjid-masjid di muka bumi ini adalah ibarat rumahKU. Orang-orang yg meramaikan masjid adalah tamu-tamuKU. Beruntunglah orang-orang yg telah membersihkan dirinya datang bertamu ke rumahKU, kerana yg dikunjungi berkewajipan menghormati tetamuNYA.” (Hidayatul Mursyidin)

Masya'Allah..begitu hebat sekali Allah beri penghargaan kepada hamba-hamba yg mengunjungi rumahNya

“Demi kebesaran dan kehormatan KU, pasti tidak akan terdapat dua ketakutan atau dua keamanan dalam diri hambaKU. Jika dia aman di dunia dengan menganggap remeh kepadaKU, di hari kiamat akan AKU beri ketakutan. Jika di dunia dia takut kepadaKU, dihari kiamat AKU beri keamanan.”
(Riwayat Ibnu Hibban)


Bagaimana rasa takut pada ALLAH itu? erm..takut ke kita padaNya? Tapi di dunia ini kita bersenang dan bergelak tawa bersama teman-teman. Hehe..kita sangat takot pada Allah!!! Begitukah takut? Sedang kita dalam kelalaian.. adakah orang yg ketakutan masih mampu senyum? Ketawa apatah lagi? jadi..aku rujuk pada diriku sendiri.. Aku inginkan keamanan dari Allah di hari kiamat nanti.. Aku inginkan syurga Allah:

“Sungguh tidak ada rasa malu, orang yg mengharapkan syurga tanpa beramal. Bagaimana mungkin AKU akan bermurah dengan ‘nikmat’ KU terhadap orang yg ‘kikir’ menta’atiKU?” (Hidayatul Mursyidin)

Mmg betul, aku malu untuk meminta syurgaMu sedang amal ku yg sedikit, namun aku takut untuk menempuh azab nerakaMu Oh Tuhanku..Aku masih memohon Kau pimpinlah aku kepadaMu. aku sangat memerlukanMu baik waktu siangku, malamku, senangku, susahku, hidupku dan matiku:

“Hai anak Adam! Semua orang memerlukan kamu untuk kepentingannya, tetapi AKU memerlukan kamu untuk kepentingan kamu sendiri, kenapa kamu menjauhi AKU?” (Al-Futuhatul Makkiyah)

aku tak mahu jauh dariMu ya Allah.. aku ingin selalu bersamaMu. Setiap detik dan ketika.. aku ingin suburkan jiwaku dengan sentiasa menyebut namaMu, aku ingin sentiasa patuh dan taat padaMu, walau kadang kaki aku tersadung dan terjatuh rebah ke dalam lumpur, ampunkanlah aku yang hina ini ya Allah..

Malah, adakalanya aku terlupa bahawa aku ada Kau ya Allah. aku manusia yg lalai sentiasa ‘percaya’ dan ‘yakin’ kepada sesuatu yg di depan mata, aku terlupa aku ada Kau yg Maha Kuasa dan tiada yg berkuasa melainkan Engkau Yang Satu:

“Hai anak cucu Adam! Janganlah merendahkan diri mengharapkan sesuatu kepada orang selain AKU, sedangkan AKU selalu bersedia menolongmu, jika kamu memohon kepadaKU, kamu akan memperolehi kurniaKU, tetapi jika kamu mengemis-ngemis kepada yang lain dariKU, akan luputlah segala kebaikan itu.” (Hidayatul Mursyidin)

aku tahu hakikatnya tiada yg berkuasa melainkan Engkau ya Tuhanku.. Tiada yg Pemberi dan Perkenan melainkan Engkau ya Tuhanku.. Tiada makhluk yg dapat menyamai Engkau ya Tuhanku.. Kau menguasai segala kerajaan di langit mahupun di bumi..Hanya padaMu kami berhajat didunia dan akhirat Ya Allah…ampunkanlah hamba Mu yang hina ini..amin.

aku yang jahil.. wassalam..

Oh Allah!

Friday, December 25, 2009

Oh Allah! The maker of heaven and Earth
I ask for your mercy in this life
I ask for your compassion and for your love
I ask for your blessings showered from above

I ask for your protection from the cursed ones
I consider the true love you sent is not for fun
I will treat your creation with full of kindness
I promise to uphold all your commandments

I plead you to keep my intentions pure
And don't let any evil approach and harm me
In your Holy names I pray all day
The Almighty of everything that is, was, & ever will be

Never will my deeds are to harm others
When I recite the chapters of your surahs
Then why is the love you give din't keep me in peace?
To treasure my ideal love I still survive this fa

Selamat Hari Lahir Buat Bonda Tersayang..

Thursday, December 24, 2009
بسم الله الرحمن الرحي

Assalammualaikum Bonda..

Sekiranya anakmu mengambil waktu yang terluang untuk memikirkan saat-saat bonda bersabung nyawa melahirkan anakmu ini ke dunia....Subhan-Allah tidak setanding dengan pemberian hadiah atau kek yang anakmu berikan.

Jika anakmu diberi kesempatan untuk mengendong bonda di belakang bahu, lalu mengelilingi kaabah bersama sebanyak tujuh kali, belum tentu anakmu dapat membalas setitik air susu yang diminum sewaktu bayi. Masya-ALLAH!

Anakmu berfikir wang yang diberi setiap bulan,rumah yang dibeli untuk keselesaan,pakaian yang cantik-cantik di hari perayaan,ijazah yang diperolehi tanda kejayaan,pekerjaan berjawatan tinggi yang membanggakan mampu membalas jasa bonda...Astagfirullah...sekali-kali tidak.

Jasa Bonda terlalu besar...yang anakmu mampu adalah doa dan ucapan walaupun ianya tidak memadai.

Selamat Hari Jadi...Bonda

Permataku - Khas Buat Ibu

Lagu:Mirwana

Sunyi...selubungi malam...
Mengusik minda yang terlontar jauh...
Masih hangat terasa ...
Tangan yang membelai yang mengusik manja...
Daku damba kasihmu...
Biar jadi pedoman...
Buat penyuluh jalan kugapai impian...
Angin...kau nyanyikan lagu...
Untuk permataku...tenang selalu...
Bayu...sampaikan berita...
Daku kini ceria...aman dan bahgia...
Selimutkan rinduku bersama malammu...
Hadirlah...kau dalam mimpiku...
Agar kau selalu...ada disisiku...
Rindu belaian kasihmu...Rindu senyumanmu...
Penawar lukaku...
Dengarkan laguku...hadiah untukmu...
Jasa dan baktimu ku kenang selamanya...
Dikaulah cahaya...
Bila malam menjelma...
Kasihmu membawa ke syurga...
Dan redha yang Esa...

p/s: Selamat Hari Lahir Ibuku..

Peringatan..


Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa. Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk menjadi iktibar kepada orang yang lalai, dan sebesar-besar amaran kepada orang yang masih hidup. Ingatlah! Bahawa sekalian mahluk Allah akan jahanam dan binasa,melainka! n zat Allah Taala. Ialah Tuhan yang Mahabesar kuasa menghukum, manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat Allah Taala.

Wahai sahabatku, wahai sahabatku, wahai sahabatku, hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada bawa bersama-sama dari dunia ini. Sekarang kamu telah menuju masuk ke alam Akhirat. Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah, dan bahawasa nya Nabi Muhammad s.a.w itu Pesuruh Allah. Ingatlah wahai sahabatku, apabila datang kepada kamu 2 orang malaikat yang serupa dengan kamu iaitu Mungkar dan Nakir, maka janganlah berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta janganlah kamu susah-hati dan terkejut.

Ketahuilah wahai sahabatku, bahawasanya Mungkar dan Nakir itu hamba Allah Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala. Apabila mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu.
Mereka berkata:

Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?

Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar, janganlah takut dan janganlah bergopoh-gapah, biarlah tenang dan berhati-hati.
Hendaklah kamu jawab begini:

Allah Taala Tuhanku,
Muhammad nabiku,
Islam agamaku,
Kitab suci Al-Quran ikutanku,
Baitullah itu qiblatku, malahan solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, mengeluarkan zakat dan mengerjakan haji diwajibkan ke atas aku. Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku, bahkan dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: "La ila ha illallah Muhammaddur rasulullah".

Wahai sahabatku tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal didalam alam Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semula untuk berkumpul di Padang Mahsyar. Insaflah wahai sahabatku, bahawasa nya mati ini adalah benar, soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,berkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar, dihisab dan dikira segala amalan kamu adalah benar, minum di kolam air nabi adalah benar, ada syurga dan neraka adalah benar. Bahawasa nya hari Kiamat tetap akan adanya, begitu juga Tuhan yang maha berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.

Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi Allah Taala. Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah mudahan Allah Taala menjinakkan hati kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang seorang diri di dalam kubur ini.Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu. Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW.

Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun wassallamu alalmursalinwalham dulillahi rabbil alamin.

"setiap yang bernafas pasti akan mati, ini hanya satu peringatan bahawa alam ini kepunyaan Dia Tuhan Yang Esa"

p/s: "Ya Allah hidupkanlah aku dgn penuh iman dan matikanlah aku dengan keimanan...amin"

Nafsu dan akal

Monday, December 21, 2009
بسم الله الرحمن الرحيم

Dalam sebuah kitab karangan 'Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi ada menerangkan bahawa ketika ALLAH telah menciptakan akal, ALLAH telah berfirman pada akal: "Wahai akal, mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kedepan ALLAH,kendian ALLAH berfirman lagi yang bermaksud: "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbaliklah seperti perintah ALLAH.

Kendian ALLAH berfirman lagi pada akal: "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun menjawablah, "ENGKAU adalah TUHAN yang menciptakan aku dan aku adalah hambaMU yang daif dan lemah."
Dan ALLAH berfirman lg yg bermaksud: "Wahai akal tidak KU ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau."

And then ALLAH menciptakan nafsu pulak, dan berfirman kepadanya yg bermaksud: "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya ia mendiamkan diri. Kemudian ALLAH berfirman lagi yg bermaksud: "Siapakah engkau dan siapakah AKU?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan ENGKAU adalah ENGKAU."
Lepas tu ALLAH SWT menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya.

Kendian ALLAH SWT berfirman padanya yang bermaksud: "Siapakah engkau dan siapakah AKU?". Nafsu menjawab, "Aku adalah aku dan ENGKAU adalah ENGKAU." Punye la keras pale..heh..Lalu ALLAH SWT menyiksa lagi nafsu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka ALLAH bertanya lagi pada nafsu: "Siapakah engkau dan siapakah AKU?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hambaMU dan KAMU adalah TUHANku."

Dalam kitab tersebut juga ade menerangkan bahawa dgn asbab itulah ALLAH SWT mewajibkan puasa. So dari kisah ni dapatlah kita tahu bahawa nafsu itu adalah sangat jahat, oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu dalam diri kita, jangan biarkan nafsu menguasai kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah..hancus..lebus.. huhu.. ALLAH telah jelaskan bahawa "nafsu dan syaitan itu adalah musuhmu yg nyata".. wallahu a'lam bissawab..

Ketika Cinta Bertasbih..

Friday, December 18, 2009

Bertuturlah cinta mengucap satu nama, seindah goresan sabda-Mu dalam kitabku, cinta yang bertasbih, mengutus hati ini, kusandarkan hidup matiku pada Mu, bisikan doaku dalam butiran tasbih kupanjatkan, pintaku pada-Mu Maha Cinta, sudah diubun-ubun cinta, mengusik resah, tak bisa kupaksa walau hatiku menjerit, Ketika Cinta bertasbih, nadiku berdenyut merdu, kembang kempis dadaku, merangkai butir cinta, garis tangan tergambar, tak bisa aku menentang, sujud syukurku pada-Mu, atas segala cinta...

Salam Hijrah:Hijrahkan diri kita saudaraku

Thursday, December 17, 2009

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته بسم الله الرحمن الرحيم

Tak terasa tahun baru Islam 1431 H telah datang. Kembali kita teringatkan bagaimana Rasulullah melakukan strategi perjuangan untuk menegakkan risalahnya. Meninggalkan kota Makkah menuju kota Madinah.

Sebuah strategi mewujudkan kondisi yang lebih kondusif sehingga memungkinkan panji-panji Islam berkibar dan ajaran-ajarannya bisa terwujudkan dalam keseharian hidup mereka. Dalam perjalanannya yang berjarak 450 KM, panas menyengat terlewati, begitu juga menembus malam yang gelap menyusuri bukit-bukit dan padang gersang. Semuanya itu dilakukan bukan karena rongrongan orang kafir Quraisy, tetapi dilandasi atas dasar perintah Allah SWT.

Dari perjalanan itu, sebuah tafsir bisa kita maknai. Tak sekedar perjalanan fisik semata, hijrah dari suatu tempat ke tempat lain, tetapi juga perjalanan psikologis. Rela berkorban meninggalkan harta mereka dan kecintaan terhadap dunia demi membangun kekuatan baru.

Sebuah kekuatan yang menjadikan ukhuwah semakin erat antara kaum muhajirin dan kaum Anshor (Madinah). Sejarah telah membuktikan bagaimana persaudaraan itu terbanguan atas dasar ikatan iman yang mendasari saling membantu dan meringankan beban saudaranya. Sungguh, sebuah solidaritas yang kini tak mudah kita temui.

Di zaman kita kini, apa yang bisa kita petik dari sejarah hijrah itu..?

Ada sebuah hakikat yang sebenarnya bisa terpahami, bahwa hijrah kita kini adalah hijrah ma’nawiyah. Inilah hakikat sebenarnya hijrah. Meninggalkan segala kemungkaran dan kemaksiatan yang dilarang oleh Allah SWT. Sebagai panduannya, kita berpegang teguh pada Al-Quran dan sunnah nabi Muhammad SAW. Kita lepaskan nafsu syahwat yang membelanggu kita menuju pijar cahaya kebaikan. Inilah perjuangan kita kini. Meninggalkan jejak kejahiliyahan menuju ketaatan dan memanifestasikan keimanan kita agar menjadi rakmat bagi seluruh alam.

Untuk menuju kearah sana, kita bisa melakukannya dengan beberapa jalan;

Pertama, hijrah i’tiqodiyah, meninggalkan segala bentuk keyakinan, kepercayaan dan ikatan yang tidak dibenarkan oleh Allah SWT. Di zaman kita sekarang ini, wajah yang nyata adalah dosa-dosa syirik. Kita memberhalakan, menuhankan sesuatu selain Allah SWT. Meminta sesuatu dan pertolongan bukan kepadaNya, tetapi justru kepada makhluk, bahkan sesuatu yang tak bernyawa. Kita kadang tidak sadar bahwa telah menuhankan uang, mengukur segala sesuatu dengan uang sehingga tanpa kita sadai pula uang telah kita berhalakan, uang telah kita Tuhankan. Masyallah…

Atau barangkali ada di antara kita yang masih percaya dukun, mempercayainya bahwa dia bisa merubah hidup kita, meminta keselamatan, meramalkan jodoh, mencarikan barang yang hilang, meminta agar rizki bertambah dll. Sungguh inilah bentuk kekufuran yang nyata Saat ini kita perlu meninggalkan semuanya itu menuju keyakinan bahwa Allah SWT lah tempat kita meminta, tempat kita bersandar dan berserah diri.

Kedua, hijrah fikriyah, meninggalkan segala bentuk cara berpikir yang tidak sesuai dengan pola pikir Islami. Saat ini, kita dihadapkan pada cara berpikir sekuler-liberal ala Barat. Hegemoni cara berpikir semacam ini begitu kuat yang berusaha merobohkan sendi dan bangunan Islam. Jelas, kita mesti melawannya. Bukan dengan kekuatan fisik, tetapi dengan argumentasi yang ilmiah dan cara penyampaian yang baik. Untuk membentengi diri kita dan kaum muda kita, cara yang paling cerdas adalah dengan Ilmu.

Kaum muda Islam, terutama aktivis-aktrivis masjid, perlu ada yang menggeluti dunia pemikiran Islam karena belum banyak yang berkiprah di ranah ini. Berat memang dibandingkan dengan kajian seputar cinta dan nikah. Dakwah di dunia pemikiran Islam mengharuskannya bergulat dengan literatur, jurnal dan buku-buku yang kadang membuat kening berkerut.. Hal ini penting kita geluti agar kita dan kaum muda Islam tidak terjebak menerima begitu saja doktrin ala sekuler-liberal Barat. Jihad intelektual, inilah tugas kita kini.

Ketiga, hijrah sulukiyah, meninggalkan tingkahlaku yang bertentangan dengan ketentuan-ketentuan Allah.. Berat memang, tapi ini konsekuensi logis karena kita seorang muslim. Apa jadinya ketika kita mengaku sebagai seorang muslim tetapi akhlak kita tidak mencerminkan akhlak Islami, lucu sekali. Nah, diawal tahun baru ini, jadikan momentum bagi kita untuk mengevaluasi sejauhmana tingkah polah kita selama ini.

Seringkah kita melanggar ketentuan Allah SWT. Kalau jawabannya ya, kini saatnya kita hijrahkan diri. Hijrahkan diri kita agar bisa menjadi muslim yang baik, muslim sejati. Menjadikan setiap detik adalah pejuangan untuk menegakkan panji-panji Islam agar tetap berkibar. Hiasi diri kita dengan aklah Islami sehingga menjadi manusia magnetis yang bisa menarik orang menuju cahaya Islam.

Saudaraku, inilah hijrah yang bisa kita kerjakan.
Dengan spirit tahun baru Islam ini, kita mulai hidup baru.
Hidup di bawah naunguan Al-Quran dan cinta Rasul.
Bukan sekedar memahaminya,
tapi mereflleksikan dalam keseharian hidup kita.

Wassalam..

Perintah beristiqamah.

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

11:112

Utk beristiqamah, perlu bersama-sama dengan orang yang bertaubat. Bermakna perlu berjemaah dengan jemaah yang jelas dengan al-Quran dan Hadis. Dan mempunyai hujah yang nyata seperti firman Allah:

Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik.”

12:108

Dan bukan dengan hanya persangkaan.

Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

10:36


Beristiqamahlah...

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu.”

41:30


Wallahualam...



Perjanjian!

Saturday, December 12, 2009


Aku insan yang lemah, tiada tanpa Izin-Nya, tak mungkin aku, lahir ke dunia.
Jiwaku diTangan-Nya, terpulanglah pada-Nya, untuk mencabut, nyawa dariku.

Hanya kerana Dikau, terciptalah dunia, untuk dihuuni, hanya sementara.
Akukah yang terlupa, nikmat yang tak terhingga, yang mungkin hilang, sekelip mata.

Aku insan yang hina, tiada sesal di dada, walaupun aku, hanyut dengan dosa.
Nafsuku kian membara, lalu mencabar yang Esa, sehingga aku, dimurkai-Nya.

Aku manusia biasa, hanya insan yang lemah, yang tak mungkinkan, tidak berdosa.
Namun aku tak rela, diri ini disiksa, di dalam neraka, yang panas membara…..

Aku bersaksi,
tiada Tuhan selain-Mu,
dan Muhammad itu adalah Rasul-Mu.
Aku berjanji tidak akan memungkiri,
kalimah syahadah yang kulafazkan.
Ya Tuhan…

Apakah, aku yang terlena.
Di dalam arus dunia.
Sehingga aku dibuai dengan mimpi hina,
Lalu aku mahu pulang…

Berjuang untuk menang


Sumber: Eramuslim

Saya tidak tahu mau menyebutkannya sebagai apa, tapi menurut saya, bersyukur kala ujian datang akan memudahkan kita untuk berjuang melewatinya. Sebab ketika Allah menurunkan lagi sebuah ujian pada diri kita, saat itu harusnya kita tahu, bahwa Allah menyimpan sebuah kenikmatan lagi di baliknya. Bila kita lulus, maka kenikmatan itu akan terasa jauh berkali lipat. Sesuatu yang diperoleh dengan perjuangan biasanya akan terasa lebih indah. Dan kepuasan seperti itu tidak hanya akan berakibat kenikmatan dunia, melainkan juga merupakan saham pribadi untuk membuka pintu surga. Jadi, kita semua memang harus berjuang untuk menang.


Ketika diri kita sudah terbiasa menghadapi berbagai macam rintangan dalam kehidupan, kita akan mengerti bahwa rintangan itu ada untuk dilewati, dan melewatinya perlu kerja keras dan kesungguhan. Dan bukan hanya itu, setelah kita berhasil melewatinya, kita akan mendapatkan kepuasan dan memperoleh nikmat sesudah kepayahan.

Saya teringat seorang teman yang pernah mengatakan bahwa betapa beruntungnya si anu yang diberi kemudahan oleh Allah dalam hidupnya. Pada waktu itu yang ia sebutkan sebagai kemudahan adalah: cepat lulus kuliah dan mudah mendapat pekerjaan. Si anu yang sedang dibicarakan memang baru saja diterima bekerja di sebuah perusahaan dengan gaji yang lumayan. Teman saya itu menceritakannya dengan maksud membandingkan dengan dirinya yang hingga waktu itu belum bekerja, dan sudah 3 bulan lulus dari kampus. Mendengar ia mengucapkan keluhan itu, saya berkata dalam hati, betapa ia tidak tahu berbagai kesulitan yang telah si anu lewati sebelum akhirnya Allah menurunkan rezeki sebuah pekerjaan untuknya. Saya mengenal si anu sama baiknya dengan teman saya itu. Si anu sudah dua tahun lebih lulus dari kampus, lebih dulu dari teman saya itu, dan belum juga mendapatkan pekerjaan tetap. Saya tahu upaya yang telah dikerahkan olehnya selama ini, dan berbagai sandungan yang ia alami. Ia pernah ditipu oleh seorang teman, dan akhirnya beberapa juta uangnya hilang. Ia pernah berusaha mendirikan usaha sendiri, namun akhirnya ditutup setelah setahun tak memberi hasil bahkan merugi. Ia sudah melamar ke mana-mana dan menjalani banyak sekali proses interview, tapi tak juga diterima. Dan banyak lagi yang sudah ia lakukan, dan menurut saya hal-hal itu tidak mudah.

Teman saya itu, tiga bulan setelah lulus, ia diterima bekerja sebagai seorang sekretaris pada sebuah perusahaan. Sejak itu saya tidak pernah menanyakan padanya, apakah sekarang ia masih mengatakan bahwa si anu sangat beruntung dan iri hati padanya. Dan saya pun tidak pernah lagi mendengar ia berkeluh-kesah tentang keberhasilan si anu.

Begitulah manusia. Sepertinya hal-hal yang berada di luar dirinya kelihatan jauh lebih baik dan bagus daripada yang telah ada padanya. Tidak pernah puas, sering lupa bersyukur, dan setiap kali mendapatkan sesuatu, ia pasti menginginkan hal yang lain lagi. Ibnul Qayyim pernah mengatakan bahwa sifat seperti itu memang selalu ada pada diri manusia. Sebab manusia memiliki kelemahan dalam syahwat yang bersemayam. Padahal di luar dirinya masih banyak sekali orang-orang yang mengalami penderitaan yang jauh lebih berat, sedangkan mereka masih bisa memaknai hidup dengan lebih positif. Bukankah pikiran yang membawa kita pada perbuatan? Dan akar dari pikiran adalah aqidah yang benar. Maka bila akar tersebut telah terpancang kuat, ia akan membentuk pikiran-pikiran positif yang mendorong diri kita untuk berbuat yang lebih baik dalam kehidupan. Tanpa harus memandang kiri-kanan dengan perasaan iri, dengki, bahkan akhirnya bernafsu untuk saling menjatuhkan.

Ujian yang datang kepada tiap diri kita tidak pernah sama. Ia akan turun sesuai porsi kemampuan kita menghadapinya. Semakin baik kualitas keimanan seseorang, maka semakin kencang pula badai menerpa. Hal ini pasti sudah diketahui banyak orang, tapi banyak orang sering lupa bila ia sendiri yang sedang menghadapinya. Menanggapi ujian yang datang dengan lapang hati memang tidak mudah. Tapi itu adalah salah satu cara untuk menjaga keikhlasan dalam diri untuk setiap perbuatan, dan meneguhkan diri untuk menang dari segala macam ujian itu.

Saya tidak tahu mau menyebutkannya sebagai apa, tapi menurut saya, bersyukur kala ujian datang akan memudahkan kita untuk berjuang melewatinya. Sebab ketika Allah menurunkan lagi sebuah ujian pada diri kita, saat itu harusnya kita tahu, bahwa Allah menyimpan sebuah kenikmatan lagi di baliknya. Bila kita lulus, maka kenikmatan itu akan terasa jauh berkali lipat. Sesuatu yang diperoleh dengan perjuangan biasanya akan terasa lebih indah. Dan kepuasan seperti itu tidak hanya akan berakibat kenikmatan dunia, melainkan juga merupakan saham pribadi untuk membuka pintu surga. Jadi, kita semua memang harus berjuang untuk menang.

Kurang selesa...!

Wednesday, December 9, 2009

Aku kini sedang berhadapan dengan situasi yg aku kurang selesa. Takpe la, nak wat cemane, bukan aku sorang je yg hidup kat dalam dunia nih. Abaikan je orang lain. Tak penting dah. Yang penting sejauh mana aku lakukan apa yang Allah nak aku lakukan baik dari segi menjaga hungan aku dengan Allah, mahupun menjaga hubungan aku dengan manusia.

Bila Allah tidak diletakkan di tempat yang betul, maka, hilanglah keselesaan, hilanglah kegembiraan. Sebab, kesenangan, kegembiraan, ketenangan, semua itu adalah milik Allah. Jadi, jika kita tunduk paa kekuasaan Allah, maka itulah habuan kita kat dunia.

Hanya pandukan akal?

Tuesday, December 8, 2009

Assalammualaikum wr. wb.

Disekeliling aku, ramai sangat yang hebat bila berhujah tentang Islam. Kebanyakkannya yang tahu hanyalah satu atau dua ayat. Tapi berhujah sehingga berjam-jam. Selebihnya banyak berhujah menggunakan akal. Bila diteliti kembali, semua hujah-hujahnya hanyalah pandangannya tentang Islam. Bukannya pandangan Allah tentang Islam. Sedangkan diri mereka pon kebanyakkan dari masanya mengejar dunia, bukan ditumpukan untuk mempelajari Islam dan mengamalkannya dengan cara yang betul.

Bila ditegur supaya diberikan hujah yang lebih jelas, aku dituduh terlalu dalam mempelajari Islam. Tak faham. Kenapa subjek Matematik, kita sendiri tau nak belajar dalam-dalam, macammana setiap formula berfungsi. Nak hujah-hujah yang nyata. Tapi bila berkenaan dengan Islam, tak mahu pelajari dengan mendalam. Dan belajar sendiri. Dan berbangga kerana mencari Islam sendiri, dan faham sendiri.

Dan yang paling menyampah, iktiraf diri sendiri hidup berpandukan al-Quran dan Hadis. Sedangkan bila ditanya dimana hidup berpandukan al-Quran dan Hadis itu diimplementasikan, selalunya tiada jawapan yang jelas. Seperti biasa, pusing-pusing sampai aku yang pening.

Aku bukan klaim aku yang terbaik tapi menyampah bila diri sendiri selalu menunding kelemahan orang lain. Dan bila ditunding pula kelemahan dia, fakta tu akan dipusing-pusing sehingga nampak seolah-olah semua itulah kelemahan kita. Bila dianjurkan mengakui kelemahan diri sendiri, disuruh pula kita yang menerima kelemahan diri.

Bahaya sangat pemikiran yang selalu bergantung pada diri sendiri. Kerana ketika itu, kita akan beranggapan, semua kata-kata orang lain ketepikan kerana mereka tidak faham diri kita. Awal-awal lagi dah letakkan dinding antara kita dan orang lain. Kita hanya akan terima apa yang dikatakan oleh diri kita sahaja, ataupun apa yang kita “approve” sahaja.

Bila sampai tahap tu, bila kita berjaya, kita menyangka kejayaan itu milik kita. Kita menyangka kita berjaya dengan usaha kita yang bersungguh-sungguh. Masa tu kita hanya tahu membetulkan orang lain. Sedangkan diri kita, hanya bergantung pada diri kita je untuk perbetulkan.

Aku ada contoh di depan mata aku yang aku taknak kut sampai aku mati. Nampak jelas dia seperti tuhan kepada dirinya sendiri tapi bila diberitahu, menafikannya dan pusing-pusing balik seolah-olah kita pula yang salah.

Aku bukan tuhan pada diri sendiri. Aku berjaya jika Allah nak aku berjaya. Sebab takde satu pun yang aku dapat selama ini aku dapatkan sendiri. Kerana alam beredar bukan mengikut kehendak aku, tapi kehendak Pencipta. Tapi, Pencipta sendiri mahukan kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mengubah diri kita sendiri. Masa tiba kejayaan itulah kita diuji.

Bagi mereka yang tahu, mereka tahu kepada siapa tulisan ini ditujukan. Pening layan orang otak bisnes ni, cakap pusing-pusing.

WAllahu A'lam

Tak mahu menjadi aku!

Sunday, December 6, 2009

Assalammualaikum wr. wb.

Wah… Otak dah kosong untuk mengeluarkan idea-idea yang dapat menggerakkan jari-jemari menekan keyboard untuk mengatur ayat. ?? Apa da aku mengarut. Ketiadaan idea itu mungkin kerana perhatian yang lebih diberikan kepada kehidupan realiti aku yang banyak sangat perubahan.

Dalam beberapa bulan, aku mencuba untuk tidak menjadi aku. Aku cuba untuk tidak menjadi aku yang ego, keras hati, gelabah tak tentu pasal, yang terkejar-kejar tah hape ke bende tah, yang berangan-angan, yang kusut masai, yang memandang tinggi terhadap diri sendiri, yang sentiasa merasakan diri sendiri sentiasa betul, yang hanya mementingkan diri sendiri, yang sukar untuk terima apa pemberian Allah, yang sukar untuk akur dan tunduk pada Allah, dan macam-macam lagi la, yang bila kalau search pakai google tu, memang jumpa macam-macam dalam lubuk hati ni.

Dengan pakej yang aku ada ni, aku cuba berjalan dan menikmati kehidupan dengan cara aku sendiri, cara yang aku fikirkan itulah jalan yang terbaik untuk hidup aku. Tapi semakin lama, sebenarnya semakin tiada ketenangan. Semakin aku rasakan Allah berlepas diri dari aku. Lalu sampai satu tahap, tetiba jek aku tertanya-tanya, kat mana aku sekarang ni?

Untuk fix balik segala pakej yang aku ada ni, agar sukar. Erk.. rasanya bukan agak lagi, dah memang sukar dah pun. Lagi nak bentuk jadi basikal, makin jadi bentuk motor. Semua pakej yang aku ada sekarang, semuanya yang rosak-rosak. Jadi jika andai kata aku dapat memperbaiki pakej yang aku ada ini, itu hanyalah bahan kitar-semula sahaja, yang datangnya dari bahan-bahan terbuang.

Jadi, aku memuat satu keputusan yang amat drastik. Drastik ke? Taktau la. Nak fix balik benda-benda yang rosak ni susah, seperti Windows yang dah kene jangkit dengan berbagai-bagai virus. Dah pakai semua anti-virus dah. Norton, Pc-Cillin, Bit-Defender, F-Secure, Mc Afee, Panda.. semua dah. Dari yang berbayar, sampai la yang free. Tapi system dah kene jangkit dengan virus teruk sangat. Setiap HardDisk yang ada semua dah dijangkiti. Jadi satu cara je yang tinggal…. iaitu format terus. Install Windows balik.

So, sekarang ni, aku letak semua benda kepada kosong balik. Sekarang tengah dalam proses memformat HardDisk yang terakhir. Rasanya la kot. Harap-harap ye la. Rasa cam dah takde HardDisk yang tertinggal dah. Kalau ada pon mungkin CD, Disket atau Pendrive.

Haha, rasa-rasa korang faham tak apa yang aku cuba sampaikan ni? Aku tau, aku nak bebas. Rupanya itulah yang dimaksudkan dengan bebas dan merdeka kepada keluasan Islam. Lagi luas kehidupan bila ikut standard yang telah ditetapkan oleh Allah berbanding ikut standard yang diletakkan oleh manusia.

Cuba bayangkan, tetiba dunia terbalik, orang yang paling berjaya ialah orang yang paling banyak kumpul sampah. Mesti berebut-rebut orang nak kumpul sampah.

Adeh.. ape yang aku mengarut ni…

Lebih dari mencukupi

Friday, December 4, 2009

Assalammualaikum wr. wb.

Kalau kita jenis tak kisah, tak berkira sangat dengan apa yang Allah bagi, sebenarnya bila kita tengok balik, dah lebih dari mencukupi dah. Apa yang Allah bagi tu, sebenarnya dah lebih dah dari apa yang kita perlu pakai. Tapi diri kita sendiri yang selalu rasa tak cukup. Bila dah dapat satu, nak dua, pastu nak tiga, pastu nak empat.

Aku pun jenis orang yang macam tu. Tapi sekarang, aku pun sedang bertarung dengan diri aku sendiri antara untuk berasa cukup, atau tidak cukup. Ikut sepatutnya, dunia ni pakai secukup rasa. Janji dapat hidup sampai kematian datang dah cukup. Kalau datang tanggungjawab lebih, baru cari lebih, tu pun secukup rasa je. Yang lebih penting, dapat jaga diri, agar dimatikan di dalam Islam yang benar.

Sebab depan mata aku, ada seorang yang tidak pernah merasa cukup. Asyik nak kejar yang lebih je. Dari bekerja dengan orang, bekerja sendiri.. harapan nak pendapatan lebih dan masa lebih. Tapi hakikatnya, pas bekerja sendiri, tak pernah pon merasa cukup, baik dari segi wang dan masa. Bila perniagaan stabil, mula nak besarkan lagi perniagaan. Haha, memang nafsu tak pernah rasa cukup.

Sekarang, seboleh-boleh taknak ikuti jejak langkah orang yang aku kenal tu. Cukuplah. Allah dah menyelamatkan aku pun dah cukup baik dah. Ada wang setiap bulan walaupun cukup dah cukup baik dah. Dah bertanggungjawab lebih nanti, baru cari lebih, setakat ni dah cukup dah.

Cuma nak kekalkan agar sukar. Bila tengok kawan-kawan berkelulusan, bekerja, berkereta.. agak cemburu. Tapi dorg takde ape yang aku ada iaitu takyah pening-pening pasal duit. Ramai kata aku bodoh, tapi katalah ape-ape.. bodoh pon bodohlah, itu pun dah cukup dah, asal lahir, kenal Allah, mati dalam keadaan beriman. Gilo, hidayah, bagi satu kekayaan satu alam kat Allah pun, belum gerenti dapat.


Ok...wassalam..

Kehidupan dan kematian

Assalammualaikum wr. wb.

Kat sini ada skit yang aku nak kongsi ngan koramg sume:-


Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);

Al-Mulk:2


Kehidupan dan kematian adalah ujian. Apa saja yang terkandung dalam kehidupan adalah ujian. So, kiranya kalau tetiba ada orang kaya bagi kita hadiah RM 400 Juta bilion tu, jangan ingat tu rezeki, nikmat. Hehe.. tu ujian tu. Lagi besar habuan, lagi besar tanggungjawab dan peranan, lagi besar penderitaan, lagi besar ujian. Tol tak? Huhuhu.. untuk peringatan aku jugak. Apapun syukur.. alhamdullillah!

wassalam..

Syukur

Assalammualaikum wr. wb.

Perkataan syukur. Syukur pada Allah. Hm, perkataan syukur ni selalukan kita dengar dan apatah lagi bercakap? Tetapi, tau tak kita apa itu maksud syukur yang sebenar? Aha, jadi kalau nak tahu. Jom sama² kita tinjau artikel yang bertajuk `Syukur` ni. Semoga ada manfaat, Insya`Allah~


Syukur

Setiap manusia mempunyai berbagai-bagai pemberian (nikmat) dari Allah SWT. Pemberian-pemberian asas yang biasanya diperolehi oleh setiap orang ialah kesihatan, penglihatan, pendengaraan dan berbagai-bagai lagi pemberian semula jadi yang diberikan oleh Allah SWT. Dengan pemberian ini seseorang itu akan didorong untuk bersyukur atau berterima kasih.

Bersyukur ialah suatu tindak balas yang baik, sama ada melalui perkataan atau perbuataan terhadap kebaikan yang diterima oleh seseorang. Sesuatu kebaikan sering dibalas dengan perkataan yang baik, yang indah dan luhur serta perbuatan yang menggambarkan pemberian itu diterima dengan penuh penghargaan dan terima kasih.

Sebenarnya tidak ada sesiapa yang berhak menerima kesyukuran dan pujian, selain daripada Allah S.W.T yang menjadikan manusia dan seluruh mahluk. Terlalu besar nikmat dan pemberian yang dikurniakan oleh Allah S.W.T kepada hamba-hamba-NYA. Sungguh luas pemberian dan nikmat Allah itu. Allah S.W.T berfirman yang bermaksud:

“Katakanlah jika air lautan dijadikan dakwat untuk menulis kalimah-kalimah Allah S.W.T. akan keringlah air lautan sebelum habis kalimah-kalimah Tuhanku walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya sebagai bantuan” (Al-Kahfi: 109)


Bagaimanakah caranya kita bersyukur? Bersyukur kepada Allah SWT ialah dengan meletakkan keyakinan kepada-NYA dalam apa jua keadaan. Rasulullah s.a.w. meluahkan kesyukuran terhadap Allah S.W.T. dengan menggandakan ibadat dan membanyakkan solat.

Kesejahteraan hidup dan keamanan yang dinikmati oleh kita, merupakan kurniaan Allah S.W.T. Oleh itu kita mestilah sedar supaya menghargai keamanan, kesejahteraan dan kemakmuran Negara. Budaya bersyukur akan mengelakan kita daripada lupa daratan dan menggunakan kemewahan untuk perkara membazir, melakukan maksiat dan membuat kerja-kerja tidak berguna yang mengakibatkan berlakunya kerosakan dan bencana kepada diri, keluarga dan masyarakat.

Tanda bersyukur dalam perkhidmatan ialah dengan menjadikan khidmat kepada negara dan orang ramai sebagai ibadah. Iaitu mancari nafkah yang halal untuk diri dan keluarga bagi memenuhi kewajipan yang ditentukan oleh Allah S.W.T. Oleh itu gaji dan elaun yang diterima hendaklah bersih daripada sesuatu yang haram, seperti rasuah, tuntutan berlebihan daripada yang sepatutnya dan sebagainya.

Maksud firman Allah dalam Surah Al-Baqarah: 172:

“Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah dari benda-benda yang baik (yang halal) yang telah Kami berikan kepada kamu, dan bersyukurlah kepada Allah, jika betul kamu hanya beribadat kepada-Nya”


Bersyukurlah kita kepada Allah S.W.T dan jadikanlah perkhidmatan kita satu ibadah yang pahalanya akan berterusan.

Sumber: Sahabatmusleem
Taman2 Syurga


wassalam..

Kasih sayang Allah

Thursday, December 3, 2009

Aku hidup dengan kasih sayang Allah. Aku bangkit dengan kasih sayang Allah. Aku belajar dengan kasih sayang Allah. Aku pernah jatuh, dan Allah memberikan aku kasih sayangNya, dan memberikan aku perasaan kasih sayangNya untuk diberikan kepada kawan-kawan aku, selagi mana aku mampu untuk memeluk mereka.

Aku sayangkan kawan-kawan aku. Aku mahu mereka sama-sama duduk dibawah naungan Allah. Sama-sama mengakui keTuhanan Allah, sama-sama mengakui kehambaan manusia kepadaNya. Aku inginkan mereka sama-sama mengaku kalah dengan kuasa Allah, dan tunduk dengan semua kehendakNya.

Allah tak pernah zalim, Allah yang paling best. Allah yang paling comel. Aku suka Allah. Dan semua makhlukNya suka padaNya. Time tengah susah, Dia gak yang datang. Dari Dia juga kita dapat kekuatan untuk teruskan kehidupan. Jangan takut pada Allah, sebab Dia maha baik. Maha memahami. Faham setiap masalah makhlukNya. Sebagai balasan, Dia hanya mintak kita bersetuju untuk menjadi hambaNya.

Aku tahu aku bukan perfect. Aku tak dapat nak hafal banyak-banyak surah ke, ape ke. Tapi perfect atau tidak, buruk atau tidak perangai aku, kenyataannya, kita tetap hambaNya. Perfect atau tidak, kita kena jadi hambaNya, bekerja untukNya.

Aku redha Allah sebagai Tuhan aku, sebab Dialah yang paling Agung dan Hebat. Seronok dapat jadi hamba pada Tuhan yang teramatlah Hebat, Penyayang dan Pemurah. So, sapa di antara manusia ni, tak terasa suka jadi hamba Allah?

Aku mengaku kalah!!!


Ya Allah, tangisan ku hanya padaMu, aku mengaku kalah ya Allah. Memang betul, Engkaulah yang paling Hebat, yang paling Agung. Engkaulah yang berkuasa ke atas diriku, yang menguasai diriku, yang menentukan hidup matiku, yang mengetahui depan dan belakangku. Engkaulah yang mengetahui apa yang terbaik untuk diriku. Aku tunduk ya Allah dan aku berserah diri. Terpulanglah pada Engkau, masa depanku dalam TanganMu.

Manusia berjiwa besar

Assalammualaikum wr. wb.


Rasanya dari kecik dok dengar istilah berjiwa besar. Macam-macam definisi berjiwa besar yang sampai ke pengetahuan kita. Ada yang memandang orang berjiwa besar tu adalah orang yang memberikan sumbangan besar kepada manusia lain, mungkin dalam bidang perubatan dan sebagainya. Ada yang memandang, orang yang berfikir untuk manusia sejagat. Ada yang memandang, orang yg berkorban untuk manusia sejagat. Dan banyak lagi definisi manusia tentang ciri orang yang berjiwa besar.

Dan apapun pandangan kita, lebih baik kita selarikan pandangan kita dengan pandangan Allah tentang ciri manusia yang berjiwa besar ni. Inilah ciri seorang berjiwa besar yang benar, dalam pandangan Allah.

Sungguh telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami, (dia) sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, penyantun dan penyayang terhadap orang-orang yang beriman.

at-Taubah:128

Adakah ada ciri ini di dalam jiwa kita?

Wassalammualikum wr. wb.

Rasullullah menangis


Ali r.a. meriwayatkan sebagai berikut:

"Saya bersama Fatimah berkunjung kerumah Rasulullah & kami temui beliau sedang menangis. Kami bertanya kpd beliau,"mengapa tuan menangis wahai Rasulullah?" Beliau menjawab, "pada malam aku di Isra'kan kelangit, daku melihat org sedang mengalami berbagai penyeksaan... maka bila teringatkan mereka aku menangis." Saya bertanya lagi,"wahai Rasulullah apakah yg tuan lihat?"

Beliau bersabda:

  • Wanita yg digantung dgn rambutnya & otak kepalanya mendidih.
  • Wanita yg digantung dengan lidahnya serta tangannya dipaut dari punggungnya sedangkan air yang mendidih dari neraka dituangkan ke kerongkongnya.
  • Wanita yang digantung dengan buah dadanya dari balik punggungnya sedangkan air getah kayu zakum dituang ke kerongkongnya.
  • Wanita yang digantung , diikat kedua kaki & tangannya ke arah ubun-ubun kepalanya serta dibelit dibawah kekuasaan ular & kala jengking.
  • Wanita yang memakan badannya sendiri serta dibawahnya tampak api yang menyala-nyala dengan hebatnya.
  • Wanita yang memotong badannya sendiri dgn gunting dr neraka.
  • Wanita yang bermuka hitam & memakan ususnya sendiri.
  • Wanita yang tuli, buta & bisu dlm peti neraka sedang darahnya mengalir dari rongga badannya (hidung,telinga,mulut) & badannya membusuk akibat penyakit kulit dan lepra.
  • Wanita yang berkepala spt kepala babi & kaldai yang mendapat berjuta jenis siksaan.

Maka berdirilah Fatimah seraya berkata,"Wahai ayahku, cahaya mata kesayanganku... ceritakanlah kpd ku apakah amal perbuatan wanita2 itu."

Rasulullah s.a.w bersabda, "Wahai Fatimah, adapun tentang :

  • Wanita yg digantung dgn rambutnya krn dia tidak menjaga rambutnya (di jilbab) dikalangan lelaki.
  • Wanita yg digantung dgn lidahnya krn dia menyakiti hati suaminya dgn kata Kemudian Nabi s.a.w bersabda: "Tidak seorang wanita yg menyakiti hati suaminya melalui kata2nya kecuali Allah akan membuatnya mulutnya kelak dihari kiamat,selebar 70 zira' kemudian akan mengikatnya dibelakang lehernya.
  • Adapun wanita yg digantung dgn buah dadanya krn dia menyusui anak org lain tanpa izin suaminya.
  • Adapun wanita yg diikat dgn kaki & tangannya itu krn dia keluar rumah tanpa izin suaminya, tidak mandi wajib dr haidh & nifas.
  • Adapun wanita yg memakan badannya sendiri krn suka bersolek utk dilihat lelaki lain serta suka membicarakan keaiban org.
  • Adapun wanita yg memotong badannya sendiri dgn gunting dari neraka kerana dia suka menonjolkan diri (ingin terkenal) dikalangan org yg banyak dgn maksud supaya org melihat perhiasannya dan setiap org jatuh cinta padanya krn melihat perhiasannya.
  • Adapun wanita yg diikat kedua kaki & tangannya sampai ke ubun2nya & dibelit oleh ular & kala jengking krn dia mampu mengerjakan solat & puasa.Tetapi dia tidak mahu berwudhuk & tidak solat serta tidak mahu mandi wajib.
  • Adapun wanita yg kepalanya seperti kepala babi & badannya seperti keldai kerana dia suka mengadu-domba (melaga-lagakan org) serta berdusta.
  • Adapun wanita yang berbentuk seperti anjing kerana dia ahli fitnah serta suka marah-marah pada suaminya.

Dan ada diantara isteri nabi-nabi yang mati dalam keadaan tidak beriman kerana mempunyai sifat yang buruk. Walaupun mereka adalah isteri manusia yang terbaik dizaman itu.

Diantara sifat buruk mereka:

  • Isteri Nabi Nuh suka mengejek & mengutuk suaminya.
  • Isteri Nabi Lut suka bertandang ke rumah orang.

Semoga Allah beri kita kekuatan untuk mengamalkan kebaikan dan meninggalkan keburukan. Kalau kita tidak berasa takut atau rasa perlu berubah... maka kita kena khuatir .Takut kita tergolong dlm mereka yg tidak diberi petunjuk oleh Allah.

Nauzubillahi min zalik

Kembali.........

Firman Allah s.w.t dalam surah An-Nisa'ayat 78 yang bermaksud:

Di mana sahaja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, walaupun di dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh.

Firman Allah yang bermaksud:

Katakanlah sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu

Kubur Setiap Hari Menyeru Manusia Sebanyak Lima (5)Kali ...

  • Aku rumah yang terpencil,maka kamu akan senangdengan selalu membaca Al-Quran.
  • Aku rumah yang gelap,maka terangilah aku denganselalu solat malam.
  • Aku rumah penuh dengan tanah dan debu,bawalah amalsoleh yang menjadi hamparan.
  • Aku rumah ular berbisa,maka bawalah amalanBismillah sebagai penawar.
  • Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nakir,makabanyaklah bacaan "Laa ilahaillallah, Muhammadar Rasulullah", supayakamu dapat jawapan kepadanya.

Lima Jenis Racun dan Lima Penawarnya....

  • Dunia itu racun,zuhud itu ubatnya.
  • Harta itu racun,zakat itu ubatnya.
  • Perkataan yang sia-sia itu racun,zikir itu ubatnya.
  • Seluruh umur itu racun, taat itu ubatnya.
  • Seluruh tahun itu racun,Ramadhan itu ubatnya.
Nabi Muhammad S.A.W bersabda:

Ada 4 di pandang sebagai ibu, iaitu :

  • Ibu dari segala UBAT adalah SEDIKIT MAKAN.
  • Ibu dari segala ADAB adalah SEDIKIT BERBICARA.
  • Ibu dari segala IBADAT adalah TAKUT BUAT DOSA.
  • Ibu dari segala CITA CITA adalah SABAR.

Berpesan-pesanlah kepada kebenaran dan kesabaran.

Beberapa kata renungan dari Qur'an :

Orang Yang Tidak Melakukan Solat:

  • Subuh : Dijauhkan cahaya muka yang bersinar
  • Zuhor : Tidak diberikan berkah dalam rezekinya
  • Asar : Dijauhkan dari kesihatan/kekuatan
  • Maghrib : Tidak diberi santunan oleh anak-anaknya.
  • Isyak : Dijauhkan kedamaian dalam tidurnya



Qurban: Antara Islam dan Bani Israil


Assalaamu’alaikum wr. wb.

Setiap kali Hari Raya Aidil Adha menjelang, aku terdengar sayup-sayup pendebatan tentang putra Nabi Ibrahim as yang diperintahkan Allah SWT untuk disembelihkan. Adakah Nabi Isma’il as atau Nabi Ishaq as? Meskipun hanya sayup-sayup, namun tsu perdebatan ini juga menimbulkan rasa was-was dalam hati sebahagian kaum Muslimin. Memang “was-was” itu sendiri adalah serapan dari sebuah kata dalam bahasa Arab yang menggambarkan suara halus yang terdengar dalam jiwa dan membuatnya resah.

Kenapa perlu ada yang mengungkit-ungkit lagi masalah yang sebenarnya sudah bulat disepakati oleh para ulama? Hanya dengan alasan bahwa Al-Qur’an tidak secara tegas menyatakan siapa putra Nabi Ibrahim as. yang dimaksud itu. Bagi mereka, Al-Qur’an memang ‘serba tidak jelas, tidak tegas mengharamkan rokok, tidak tegas melarang homoseksualitas, dan seterusnya'. Herannya, mereka tak pernah mengangkat kajian tentang hukum menikah dengan anjing, padahal urusan yang satu ini juga tidak pernah secara eksplisit diharamkan di dalam Al-Qur’an. Tentu saja, bagi umat Muslim yang berakal sihat, tentu mereka tak mengharapkan segala sesuatunya akan dibahas secara eksplisit di dalam Al-Qur’an. Kalau tak, dah tentu Al-Qur’an akan diturunkan hingga berjilid-jilid, lebih tebal dari ensiklopedia mana pun!

Pengalaman mengajarkan kita untuk menyinkapi setiap perdebatan tajam di kalangan umat mengenai masalah yang nampak dibuat-buat seperti ini dengan mengajukan sebuah pertanyaan: siapa yang memulainya?

Kalau kita terus melihat persoalan, kita akan memahami bahwa seorang Muslim sebenarnya tidak terlalu mempermasalahkan siapa yang akan disembelih. Baik Nabi Isma’il as. maupun Nabi Ishaq as. adalah sama-sama Rasul yang terpuji dan kita cintai dengan kecintaan yang sama, meskipun keterangan tentang keduanya sangat terbatas. Umat Muslim yakin bahwa yang akan disembelih adalah Nabi Isma’il as., bukan Nabi Ishaq as., ini kerana adanya bukti-bukti yang kuat. Satu diantaranya yang paling mudah untuk difahami adalah bahwa ibadah qurban itu sendiri pada jaman Rasulullah saw. telah dirayakan oleh penduduk Mekkah, dan bukan oleh kalangan Ahli Kitab yang hidup di sekitar wilayah Al-Quds. Karena Nabi Isma’il as. adalah penduduk kota Mekkah, dan bukannya Nabi Ishaq as., maka patut kita mempercayai bahwa peristiwa qurban ini memang berkaitan dengan diri beliau (Nabi Isma'il as).

Dengan apa yang kita lihat, kalangan Nasrani dan Yahudi jelas tidak menjadikan peristiwa penyembelihan itu sebagai tonggak awal disyariatkannya suatu ibadah, melainkan sebagai alat doktrinasi khusus. Di masa lampau, kaum orientalis Barat biasa menyebut ajaran Islam sebagai “Mohammedanism” (kerana bagi mereka Nabi Muhammad saw.-lah yang merumuskan seluruh ajaran Islam), bahkan “Hagarism” (“Hagar” adalah sebutan mereka untuk Hajar, istri Nabi Ibrahim as. yang melahirkan Nabi Isma’il as.). Sebutan yang terakhir ini sebenarnya dimaksudkan sebagai olok-olok. Dalam pandangan Ahli Kitab, keturunan Hajar memang lebih hina daripada keturunan Sarah (ibunda Nabi Ishaq as.). Sebab, Hajar dulunya adalah seorang budak. Maka di mata mereka, Islam adalah agama yang rendah, karena merupakan agamanya bangsa keturunan budak. Sebaliknya, Bani Israil merasa dirinya lebih mulia karena berasal dari keturunan seorang perempuan yang merdeka.

Bagi kaum Bani Israil (yang kemudian melahirkan agama Nasrani dan Yahudi) ini, dgn terpilihan Nabi Ishaq as. (atau Isaac menurut mereka) mengandung makna strategis, sebab ia melambangkan keutamaan Bani Israil di antara bangsa-bangsa lainnya. Marilah sekali lagi kita cuba lihat betapa kontrasnya pandangan ini dengan perspektif umat Muslim. Dalam kacamata Islam, manusia menjadi lebih mulia daripada yang lain kerana ketaqwaannya, bukan karena ia keturunan dari seorang Nabi yang pada masa mudanya akan disembelih berdasarkan perintah Allah SWT. Keturunan Nabi Ishaq as. tidak menjadi tercela hanya karena bukan ia yang akan disembelih. Sebaliknya, keturunan Nabi Isma’il as. pun tidak semuanya mulia (contoh: Abu Lahab).

Buya Hamka atau nama sebenarnya Hj. Abdul Malik Karim Amrullah seorang pelopor Gerakan Islah (tajdid) di Minangkabau sudah sejak lama menjelaskan agar umat Muslim tidak mencontoh kebongkakkan Bani Israil. Menurut beliau, nama “Nasrani” dan “Yahudi” pun sudah jelas nampak kesombongannya. Nama “Nasrani” terambil dari nama “Nashirah” (Nazareth), iaitu nama tempat kelahiran Nabi ‘Isa as. Oleh karena itu, “Nasrani” adalah nama agama-bangsa. Adapun nama “Yahudi” konon terambil dari nama Yehuda, yaitu salah seorang anak Nabi Ya’qub as., dan karenanya, Yahudi dianggap sebagai nama agama-keluarga. Sampai sekarang pun, realitinya, masih terjadi ketidakadilan rasialis di kalangan umat Yahudi, karena penganut agama Yahudi yang berkulit hitam dari Afrika terus direndahkan oleh umat Yahudi yang lainnya. Sebab, dalam pandangan mereka, orang-orang Afrika bukanlah berasal dari garis keturunan Nabi Ya’qub as.

Sebaliknya, Islam tidak mengambil namanya dari wilayah asalnya, sehingga ia tidak disebut sebagai agama ‘Arabiyyah atau Makkiyyah, contohnya. Ia tidak juga disebut sebagai agama Mohammedanism, kecuali oleh kalangan orientalis saja. Sejak awal Islam sudah dikenal sebagai Islam; yang tidak membezakan antara keturunan Ethiopia dengan keturunan Romawi. Jika sudah mengucap syahadah, maka ukuran yang membezakannya hanyalah ketaqwaan, lainnya tidak. Buya Hamka berpesan agar Islam jangan sampai diarahkan untuk menjadi agama bagi bangsa atau penduduk wilayah tertentu saja, melainkan sebagai ajaran lurus yang memberi petunjuk kepada seluruh anak-cucu Nabi ‘Adam as.

Setiap kali merayakan Aidil Adha, umat Muslim menjadikan kisah penyembelihan putra Nabi Ibrahim as. sebagai cermin bagi dirinya masing-masing. Tak habis-habisnya hikmah digali dari kisah itu, dan tak lelah-lelahnya ulama menceritakannya kembali. Semua orang diseru untuk menyembelih haiwan sebagai bentuk dari usaha mendekatkan diri kepada Allah SWT. Kita memuji Nabi Ibrahim as. dan Nabi Isma’il as., tanpa pernah sekali pun merendahkan Nabi Ishaq as. atau pun para Nabi lainnya. Kita memandang peristiwa penyembelihan tersebut dengan cara yang sama sekali berbeza, dan menyikapinya juga dengan cara yang sama sekali berlainan dengan yang telah dilakukan oleh umat Nasrani dan Yahudi. Kita tidak menyembah apa yang mereka sembah, dan kita tidak beribadah dengan cara sebagaimana mereka beribadah. Inilah agama kita, dan demikianlah agama mereka. Islam itu mudah dan tiada paksaan...

wassalaamu’alaikum wr. wb.

Kenangan Itu Datang Lagi...

Wednesday, December 2, 2009

Ia datang lagi, di dalam mimpi-mimpi. Orang yang pernah menyakitkan hati, dan menggembirakan hati. Syaitan mengumpan, dengan dia yang telah memilih jalan yang lain. Membuat aku benci dan kembali ke jalan ini. Menemui Allah dalam kejadian baru. Aku bersyukur, menyesali dan teruji. Perteguhkanlah hatiku, agar aku dapat hidup seperti kata Umar:

“Tidak aku lalui setiap jalan kejahilan melainkan dengan keimanan”

Usah dipedulikan tentangnya, aku brekeputusan untuk terus di jalan ini dan bersama apa yang Allah janjikan.

PROGRAM IJTIMA' PELAJAR ISLAM MALAYSIA(IPIM)

Aku yakin anda semua mempunyai kefahaman tentang ISLAM, dan mempunyai Fikrah Islamiyyah.. Tetapi bagi memantapkan kefahaman kita tentang ISLAM, ayuh bersama kita meluangkan sedikit masa di musim cuti sekolah ini pergi ke PROGRAM IJTIMA' PELAJAR ISLAM MALAYSIA(IPIM) yang melibatkan semua pelajar islam di malaysia tingkatan 3 ke atas.. Program ini mempunyai pengisian yang cukup mantap, insya Allah.. Program tersebut akan berlangsung di:-

Tempat : Masjid Nurul Ehsan,Langgar.
Tarikh : 18,19,20,21 disember 2009.
Anjuran : PAKSI,PPIK,Dan Masjid Nurul Ehsan.
Sasaran : Semua pelajar Islam di Malaysia,Tingakatan 3 ke atas.
Bayaran : Percuma. Lillahita'ala..

Cinta.....


Mungkin Tuhan sengaja mahu kita berjumpa dengAn orang yang salah sebelum menemui insan yang betul supaya apabila kita akhirnya menemui insan yang betul, kita akan tahu bagaimana untuk bersyukur dwngan nikmat pemberian dan hikmah disebalik pemberian tersebut. Apabila salah satu pintu kebahagiaan tertutup, yang lain akan terbuka..tapi lazimnya kita akan memandang pintu yang telah tertutup itu terlalu lama hinggakan kita tak nampak pintu hadapan yang telah pun dibuka luas untuk kita. Teman yang paling baik ialah seseorng yang kita boleh duduk di dalam buaian dan berbuai bersama tanpa berkata apa2 pun dan kemudiaan berjalan pulang dengan perasaan bahawa itulah perbualan yang paling panjang dan hebat yang pernah kita alami. Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita rindukan sehinggalah 'ia' datang. Memberi seseorang seluruh cinta kita bukanlah satu kepastian yang dia akan menyintai kita juga! Jangan harapkan cinta sebagai balasan. Nantikan saja ia untuk mekar di dalam hatinya tapi sekiranya ia tidak, pastikanlah ia terus mekar di dalam hati kita. ia cuma mengambil masa seminit untuk jatuh hati pada seseorang, satu jam untuk menyukai seseorang, satu hari untuk menyintai seseorang tetapi ia mengambil masa sepanjang hidup untuk melupakan seseorang. Jangan pandang pada kecantikkan kerana boleh jadi ianya palsu. Jangan kejar kemewahan kerana ia akan susut. Carilah seseorang yang membuat kita tersenyum kerana ia cuma memerlukan sekuntum senyuman untuk mencerahkan hati yang suram. Itu cuma pandangan...



Ya Allah... Jika aku ditakdirkan jatuh cinta... Cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu...Amin!

Menciptakan Kematian

Tuesday, December 1, 2009

Peringatan yang bagus untuk aku. Hasan al-Banna pernah menulis:

Para pendahulu kita ternyata sangat menguasai dengan baik bagaimana mendesign, menciptakan cara yang tepat untuk menjemput kematian yang Allah tetapkan ke atasnya. Sebahagian besar doa yang mereka panjatkan dalam sujud mereka, yang sekaligus sebagai cita-cita dan harapan tertinggi mereka, adalah mati syahid. Mereka pun memohon agar dijauhkan dari kematian sebagai orang yang lemah, penakut dan tanpa daya. Dengan semangat seperti itu, orang-orang yang telah mendahului kita sentiasa hidup dalam darjat yang mulia, sebagaimana harpaan mereka menjumpai kematian sebagai pahlawan di jalan Allah.

Namun, kita telah lupa design atau rancangan yang mereka buat selama ini kerana kita hanya menghabiskan sebahagian besar waktu kita untuk berleha-leha. Bahkan, kita tidak dapat membela diri kita sendiri, sehingga kita pun menjadi rebutan yang terbagi-bagi di antara bangsa-bangsa lain, Kita mensia-siakan warisan besar ini yang dahulu berhasil ditegakkan oleh para pendahulu kita dengan perjuangan, pembelaan, jihad dan kerelaan mengorbankan harta, jiwa dan raga untuk Allah yang Maha Tinggi dan Maha Agung.

Dia Dan Tudung

Assalammualaikum..

Dulu, selalu kawan-kawan cerita, bila menganjurkan kepada kakak-kakak mereka agar bertudung, jawapan yang mereka berikan pastinya, “Alaa, orang yg bertudung pun bukan baik sangat, berkepit sana, berkepit sini…” dan macam-macam la yang nak menunjukkan orang yang pakai tudung ni pun ada buat maksiat, ade yang mengandung la, apa la.. macam-macam jawapan.

Teringat kat salah satu ceramah seorang ustaz ni. Die bagi jawapan yang best sangat untuk kenyataan tu. Ustaz tu jawab:

“ Yang buat maksiat tu die, bukan tudung die!!! ”


*Mari kite renung bersama...huhuk

Ujian untuk menjadi lebih mulia

Assalammualaikum...wr wb..

Kata orang, hidup ini layaknya roda kehidupan. Kadang berada di atas, kadang berada di bawah. Ada pula yang bilang hidup ini seperti ombak di pantai. Kadang tenang, namun tak jarang pula menghantarkan gelombang yang begitu kencang. Apa pun perumpamaan manusia terhadap kehidupan ini, intinya adalah hidup ini takkan setenang air di dalam kolam. Akan ada goncangan-goncangan, hambatan-hambatan, dan ujian-ujian yang bermacam-macam bentuknya.

Terkadang manusia seringkali merasa tidak mampu untuk menghadapi cobaan-cobaan hidup. Bahkan banyak pula yang tak menyadari bahwa semua nikmat dan semua ujian itu hanya berasal dari satu sumber. Semua itu berasal dari pemilik seluruh jiwa-jiwa manusia dan penguasa seluruh hati-hati manusia, yaitu Allah, Sang Maha Kuasa. Parahnya, ada juga yang menyesali diri sendiri, menganggap nasib diri terlalu sial, sehingga tak pernah mendapatkan kebahagiaan dalam hidup.

Mungkin anda pernah dengar cerita sebuah cangkir cantik yang dipajang di sebuah etalase toko. Sebelum berada di sana, ia hanyalah seonggok tanah liat yang sama sekali tidak dihiraukan orang. Kemudian seorang pengrajin mengambil dirinya, membentuk tanah liat itu, kemudian membakarnya di dalam perapian. Sang tanah liat sempat marah dan benci terhadap perlakuan yang diterimanya. Ia harus menahan sakit dan kepanasan. Tak sampai di situ, ia harus rela dicat dengan berbagai warna, kemudian dibakar lagi. Segala macam perlakuan sungguh tidak mengenakkan baginya. Namun apa yang terjadi, setelah semua proses selesai, sang tanah liat mendapati dirinya telah menjadi sebuah cangkir cantik. Ia bukan lagi seonggok tanah liat yang bau, tapi ia telah menjadi sosok baru dan tentu saja lebih baik.

Mungkin kita sebagai manusia, seringkali berpikir seperti tanah liat tadi. Ujian-ujian yang mendatangi di setiap detik kehidupan selalu ditanggapi dengan ketidaksabaran, keluh kesah, dan ketidakikhlasan. Tak jarang mungkin di antara kita merasa terlalu dibebani dengan amanah-amanah, merasa hanya diri sendiri yang diberi ujian, sedang orang lain bisa bersenang-senang, dan ada juga yang justru berhenti dan tidak mau lagi berbuat karena merasa terlalu lelah, fatigue, dan kecewa. Belum lagi kondisi lingkungan, keluarga, dan teman-teman yang seringkali cuek, tidak perduli, dan sibuk dengan urusan masing-masing.

Tapi cobalah kita lihat kisah si gelas cantik tadi. Lihatlah, betapa setelah semua proses berlalu, seonggok tanah liat telah menjadi sebuah gelas cantik. Betapa indahnya perubahan itu. Saat ini anda mungkin sedang diuji berbagai macam masalah, mulai dari masalah di keluarga, orang tua, teman-teman, tempat kerja, bahkan amanah dakwah sekalipun, tapi percayalah bahwa Allah sedang membentuk anda. Bisa jadi anda tidak menyukai bentukan itu, tapi anda harus sabar. Bukankah selalu ada kemudahan setelah kesusahan? Ingat, awan tak selamanya mendung, sekali waktu ia akan cerah berawan menaungi langit. Bahkan angin topan pun tak selamanya meniupkan angin kencangnya, pada waktunya ia akan tenang dan reda kembali.

Dulu, seorang teman pernah bilang, kalau merasa diri sedang mendapatkan ujian yang begitu berat, berbaik sangkalah kepada diri sendiri dan kepada Allah. Ingat bahwa Allah selalu menurut persangkaan hamba-Nya. Anggap saja saat diuji dengan berbagai masalah, anda sedang dalam masa ujian layaknya anak sekolah. Untuk bisa naik tingkat, harus ada ujian untuk menguji kesiapan. Makin tinggi tingkat, makin tinggi pula level kerumitan ujian yang diberikan. Percayalah, kalau anda berhasil menghadapi ujian ini, anda akan berhasil naik tingkat di mata Allah, menjadi mukmin sejati. Allah tidak akan memberikan suatu ujian sesuai dengan kemampuan hamba-Nya. Kalau Allah saja yakin kita mampu, masa kita sendiri tidak yakin dengan kemampuan diri?

Buat saudara-saudaraku yang saat ini sedang diuji oleh Allah, apapun bentuk ujian itu, bergembiralah dan bersabarlah. Bergembira karena ujian berarti Allah masih peduli dan sayang kepada kita, untuk itu ia memberikan ujian agar kita lebih kuat, lebih bijak, dan lebih mulia. Allah ingin kita menjadi lebih baik di hadapan-Nya. Setelah itu, bersabarlah karena sesungguhnya kesabaran akan membuahkan ketenangan jiwa, kekuatan hati, dan sungguh Allah selalu bersama orang-orang yang sabar. Bersabarlah, karena Allah tidak akan meninggalkan hamba-Nya yang beriman, justru manusia lah yang seringkali meninggalkan sang penciptanya.

Apakah yang diperoleh orang-orang yang telah kehilangan Allah dari dalam dirinya? Dan apakah yang harus dicari oleh orang-orang yang telah menemukan Allah di dalam dirinya? Sungguh antara yang pertama dan kedua tidak akan pernah sama. Orang kedua akan mendapatkan segalanya, dan orang pertama akan kehilangan segalanya.

Wallahualam

Searching The Truth

Thursday, November 19, 2009
Al-Farabi


Mencari kebenaran adalah wajib
Ia merupakan aset yang paling berharga di dua negara
Di negara yang sementara waktu dan negara yang kekal abadi
Kebenaran itu hanya satu
Tidak ada dua, tidak ada tiga dan seterusnya ...
Kebenaran itu hanya yang datang dari Allah yang menjadikan manusia
Kebenaran ialah kejayaan yang paling besar lagi agung
Ia merupakan kebahagiaan di dunia dan di Akhirat
Kebenaran itu satu jalan yang bersifat rohani dan maknawi
Tapi buahnya dapat dilihat di dalam kehidupan yang sangat indah
Carilah kebenaran itu, jika dapat perjuangkanlah
Kalaulah kebenaran itu di atas gunung, dakilah
Jika di dalam laut, selamlah
Sekiranya di dalam bumi, galilah
Kalau didapati di dalam hutan, terokalah
Mencari kebenaran itu amat susah dan sulit
Memperjuangkan amat pahit tapi di hujungnya manis
Di dalam perjalanannya terseksa, tapi kesudahannya bahagia
Jika kebenaran sudah didapati pertahankanlah bermati-matian
Dengan harta, tenaga dan jiwa
Peganglah kebenaran itu, jangan sampai terlepas sekalipun panas

Para shidiqqin

Wednesday, November 18, 2009



Abu Wail, ia berkata, Abdullah bin Mas’ud mengatakan:

“Sesungguhnya setelah mengamati hati para hamba, Allah Ta’ala memilih Muhammad S.A.W. Allah mengutus beliau membawa risalahNya dan Dia memilih beliau dengan ilmuNya. Selanjutnya setelah mengamati lagi hati para hamba, Allah Ta’ala memilih untuk beliau para sahabat dan menjadikan mereka sebagai pembela-pembela agamaNya dan duta NabiNya. Apa yang menurut orang-orang Mukmin baik, menurut Allah juga baik. Dan apa yang menurut mereka buruk, menurut Allah juga buruk.”


Dalam lafaz Imam Ahmad berbunyi:

“Sesungguhnya Allah memandang hati para hamba, lalu Allah mendapati hati Muhammad S.A.W sebaik-baik hati mereka. Oleh kerana itulah Allah lalu memilih beliau untuk diriNya dan mengutus beliau untuk membawa risalahNya. Selanjutnya Allah memandang lagi hati para hamba, dan mendapati hati para sahabat sebaik-baiknya hati para hamba. Lalu Allah menjadikan mereka sebagai para pembantu NabiNya yang bersedia berperang demi membela agamaNya. Maka apa yang menurut kaum Muslimin baik, menurut Allah juga baik. Dan apa yang menurut mereka buruk, menurut Allah juga buruk.”


Surah al-Maidah ayat 54:

Wahai orang-orang beriman! Barangsiapa di antara kamu yang murtad (keluar) dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan satu kaum, Dia mencintai mereka dan mereka pun mencintaiNya, dan bersikap lemah lembut terhadap orang yang beriman, tetapi bersikap keras terhadap orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut pada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurnia Allah yang diberikanNya kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya), Maha Mengetahui.


Adakah kita tergolong di dalam golongan ini? Atau kita sudah jauh dari ciri-ciri golongan ini?

*Berjuanglah saudara-saudaraku

Kehidupan Seorang Muslim


Assalammualaikum wr wb..

Mahukah kita hidup sebagai seorang muslim? Yang bebas dari segala maksiat yang kecil mahupun yang besar walaupun sebenarnya antara keduanya tiada bezanya. Yang bebas dari ambisi yang mendahulukan manfaat untuk diri sendiri. Yang bebas dari fikiran-fikiran kotor. Yang bebas dari tindakan-tindakan kotor. Yang bebas dari tabiat-tabiat kotor. Yang bebas dari amal-amal yang tidak bermanfaat. Yang bebas dari pengaruh-pengaruh selain dari Islam yang kotor. Yang bebas dari berhala-berhala, sembahan-sembahan lain selain dari Allah.

Kehidupan seorang muslim adalah kehidupan yang bersih, yang sihat, yang bermanfaat untuk orang lain, yang mengutamakan orang lain, yang bertindak hanya dalam lingkungan yang diizinkan Allah, yang tidak akan mahu untuk bertindak tanpa adanya perintah Allah, yang meniti dengan berhati-hati atas keredhaan Allah, yang tidak melakukan apapun selain hanya kerana Allah dan manfaat untuk agamaNya.

Kehidupan seorang muslim adalah kehidupan yang sentiasa dihiasi dengan senyuman-senyuman, yang sentiasa diindahkan dengan kasih sayang dan sangkaan-sangkaan yang baik, yang sentiasa hadir untuk memperbaiki dan diperbaiki,yang sentiasa memuliakan manusia-manusia lainnya, yang sentiasa memberikan layanan yang istimewa untuk hamba-hambaNya.

Kehidupan seorang muslim adalah kehidupan yang cita-citanya hanya untuk meraih kecintaan dan keredhaan Allah, yang tidak ada cita-cita dunia, yang setiap tenaganya untuk Islam, yang setiap nafasnya, masanya, fikirannya, hanya untuk kebaikan Islam. Yang sangat merindui mati, yang sangat mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya, Allah. Yang tidak memandang langsung kesenangan dunia, yang tidak menginginkan langsung untuk hidup senang kerana khuatir akan jauh dari Allah, yang sentiasa bersiap sedia untuk mati kerana Allah, yang tidak pernah terbelenggu dengan istilah-istilah manusia, piawaian-piawaian manusia, pandangan-pandangan manusia selain dari pandangan Allah.

Kehidupan seorang muslim adalah kehidupan yang tidak pernah dihambat oleh kerisauan, yang menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah agar Allah menentukan yang terbaik untuknya, yang tidak pernah mendahului Allah dalam menentukan apa yang terbaik untuk dirinya, yang percaya sepenuhnya terhadap ketentuan Allah, yang tidak pernah peduli andai Allah menganugerahkan kesempitan hidup kepadanya, yang sentiasa berusaha untuk memberikan amal yang paling ehsan dalam setiap perkara.

Indahnya kehidupan seorang muslim. Bebas dari dunia yang terbatas, kesempitan jahiliyah dan hidup dalam keluasan Islam. Memang indah...hm..ini baru life enjoy.