Jin

My photo
"يا الله، اكو مموهون كڤد-مو اونتوق منچينتاي-مو، منچينتاي سياڤا سهاج يڠ منچينتاي-مو، سرتا منچينتاي ڤربواتن يڠ مڠهانتركن داكو اونتوق منچينتاي-مو."- نبي داود اس

Tazkirah; Pertengahan Ramadhan

Thursday, August 26, 2010

Bismillahirahmanirahim

Assalammualaikum wr wb

Salam Ramadhan sahabat semua.

Kita sudah melewati pertengahan Ramadhan. Terlalu cepat masa berlalu. Hari-hari di bulan mulia ini terus meniti waktu seperti selalunya. Terlalu pantas; tidak terasa ia pergi. Lazimnya, kita hanya menyedarinya sudah kehilangannya bila kita duduk merenung dan menghitung-hitung apakah peningkatan amal ibadah di bulan Ramadhan kali ini berbanding Ramadhan tahun lepas.

Semakin terasakah nikmat kita berpuasa di siang hari? Apakah malam kita masih meriah dengan solat yang panjang?

Sesungguhnya, Ramadhan bukan sekadar menghidupkan malam, siangnya kita berlapar-laparan dan berletih-letih. Tetapi Ramadhan adalah untuk menghidupkan fikiran, hati dan jiwa dengan rasa bertuhan.

Ramadhan sebenarnya hendak memeriahkan jiwa dengan rasa kehambaan, rasa hina, rasa lemah dan rasa kerdil di hadapan Allah, tuhan yang Maha Berkuasa. Ramadhan hendak mengimarahkan jiwa dengan rasa rendah diri, takutkan Tuhan, cintakanNya.

Berdiri, rukuk, bersujud, bertasbih di dalam solat yang panjang di malam-malam Ramadhan janganlah hanya sekadar memeriahkan malam yang suram, tetapi ia sepatutnya menjadi bukti syukur seorang hamba kepada Penciptanya.

Terlalu besar nikmat Allah yang kita terima. Jika kita cuba hendak menghitungnya, pasti sepanjang hayat tidak akan selesai. Begitu juga jika kita ingin berterima kasih kepada-Nya, sepanjang hayat tidak mampu berbuat demikian yang sepadan dengan nikmat itu.

Rasulullah cuba melahirkan rasa syukurnya terhadap nikmat Allah dengan bersembahyang pada waktu malam hingga bengkak kakinya. Imam At-Tarmizi meriwayatkan, daripada Al-Mughirah bin Su’bah berkata:

Maksudnya;

“Rasulullah SAW menunaikan solat hingga bengkak kedua kaki Baginda. Dikatakan kepada baginda, apakah sebab kamu menyusahkan diri kamu ini, sedangkan kamu telah diampunkan dosa yang telah lepas dan yang akan datang. Berkata Baginda SAW, apakah tidak aku menjadi hamba yang bersyukur?”

Rasulullah bersabda maksudnya:

“Sesungguhnya Allah berfirman: “Sesiapa yang memusuhi kekasih-Ku, maka sesungguhnya Aku mengisytiharkan perang dengannya. Tidak ada perkara yang paling Aku sukai dilakukan oleh hamba-Ku untuk mendekatkan diri kepada-Ku selain daripada dia melakukan apa yang Aku fardukan ke atasnya. “Dan sentiasalah hamba-Ku itu menghampirkan dirinya kepada-Ku dengan melakukan amalan yang sunat hingga Aku kasihkannya. Maka apabila Aku telah kasihkannya, maka Akulah pendengaran yang dia mendengar dengannya, penglihatan yang dia melihat dengannya, tangan yang dia menghulur dengannya dan kaki yang dia berjalan dengannya. Jika dia meminta dari-Ku, akan Ku berikan apa yang dipintanya. Dan jika dia memohon perlindungan, pasti akan Ku lindunginya.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Ramadhan juga hendak menebalkan rasa berdosa lalu segera memohon keampunan daripadaNya.

Kedatangan Ramadhan adalah bertujuan menghidupkan hati yang mati sebelumnya. Moga-moga kesan sebulan menghidupkan hati mampu kita pertahankan untuk 11 bulan berikutnya. Dan kemudian apabila Ramadhan menjengah lagi pada tahun berikutnya, kita mampu untuk menghidupkan semula hati yang mulai mati… lalu kita atur semual strategi untuk mempertahankannya semula untuk tahun yang berikutnya… Itulah cara terindah ALLAH ciptakan untuk manusia2 hina seperti kita yang seringkali lalai dan leka.

Bagi orang yang bertaqwa, jiwanya pasti hidup setiap masa, kerana cinta dijiwanya tak pernah pudar, dan kehambaannya tak pernah berbelah bagi.

Buat kita hamba yang hina-dina ini, jika hadirnya Ramadhan masih tidak mampu mendidik jiwa dan hati, maka di manakah hendak kita letakkan diri di sisi Ilahi?


Wassalammualikum..

Ahlan Ya Ramadhan!!

Tuesday, August 10, 2010

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalammualaikum wr wb...

Marhaban Ya Ramadhan, Marhaban Shahru Siam, Nas alullaha Rahman, Rahmatan ‘Ala Dawam.. Saban hari penuh dengan kesibukan, diri agak alpa tentang kehadiran tetamu agung yang sentiasa dinantikan oleh umat Islam dari seluruh pelusuk negara. Tetamu yang sentiasa datang bertandang selama sebulan pada setiap tahun di setiap hati sanubari umat Islam, mudah-mudahan kita sudah bersedia menerima kehadiran tetamu agung ini. Samada kita bersedia atau tidak ianya tetap akan datang mengunjungi kita. Kehadirannya sangat bermakna kerana dijanjikan pelbagai anugerah bagi mereka yang bersedia menerima kunjungannya. Itulah bulan Ramadhan, tetamu istimewa yang dimaksudkan, sentiasa datang dengan janji-janji Allah Taala untuk ditunaikan kepada mereka yang mentaatiNya.


“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” (QS.Al-Baqarah:183)


Maha Suci Allah SWT yang masih lagi memberikan kita peluang untuk menghirup udara segar di bulan ramadhan ini. Bulan mulia yang sentiasa dinanti-nantikan kehadiran dan kemunculannya. Bulan yang datang dengan rahmat yang seluas-luasnya. Bulan yang menjamin kebaikan yang tak ternilai dengan kata-kata. Bulan yang menjanjikan pengampunan segala dosa. Bulan yang dijadikan sebaik-baik pendidik manusia. Bulan yang kembali menautkan ikatan kuat ketergantungan dengan yang Maha Esa. Bulan yang kembali menguji keteguhan ‘baraah’ (keterlepasan) dari segala makhluk dan ilah (tuhan) selain Allah yang Maha Kuasa. Bulan sebaik-baik bulan dan semulia-mulianya.

Tatkala kita hanyut dalam tugasan seharian kita, waktu yang tidak pernah kenal erti letih atau rehat terus sahaja berlalu menghantarkan kita ke putaran demi putaran yang dengan tiba-tiba mengejutkan kita dari hanyutan itu. Kita pun sambil kaget kebingunan tiba-tiba berada di dalam bulan baru yang mulia. Sebegitu dahsyat tugasan mengalpakan kita dan sebegitu konsisten waktu melaksanakan tugasnya tanpa sedetik pun peduli terhadap kita.

Ramadhan datang dan pergi. Eid disambut silih berganti. Ya, tentunya bersama dengan umur yang kian bertambah setiap kali. Kali ini ramadhan datang lagi. Akankah kita membiarkan dia datang lalu menyambutnya seperti tahun-tahun dahulu? Ataukah kita akan menyediakan kejutan baru dan layanan yang lebih baik dibanding tahun-tahun sebelumnya?

Begitu ramai yang sudah pun memberi ceramah akan fadhilat dan kelebihan bulan yang mulia ini. Tidak ketinggalan buku, brosur, risalah, majalah, blog dan sebagainya semua sudah mula memperkatakan dan menuliskan pahala-pahala, keutamaan-keutamaan, kelebihan-kelebihan dan segala yang berkait dengan bulan mulia ini.

Pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada diri saya adalah sejauh mana diri kita benar-benar bersungguh-sungguh dan serius dalam menerima kehadiran ramadhan ini?

Tanpa perlu mengetahui berapa banyak pahala sebuah huruf jika dibaca, adakah kita mahu membaca!? Ertinya, kalau pun kita tahu berapa banyak sekali pun ganjaran yang bakal kita terima tetapi kita tidak melakukannya, maka pengetahuan kita itu sama sekali tidak menguntungkan kita. Berbeza dengan seorang yang tidak pun tahu kelebihan dan lipat ganda ganjaran bacaan Al-Quran pada bulan ramadhan akan tetapi dia melakukannya, maka dia jauh lebih beruntung.

Cabaran hebat khususnya bagi pelajar-pelajar agama lebih-lebih lagi yang berada di tanah arab bagi menghadapi permasalahan ini. Permasalahan menukar tahu menjadi mahu melakukan. Menukar maklumat menjadi amalan.

Ingin sekali saya mengajak diri saya dan semua yang membaca tulisan ini untuk sama-sama kita tanya diri kita adakah kita mahu merangkak, berjalan atau berlari? Kemudian kita tanyakan kepada diri kita sejauh mana jarak yang ingin kita capai? Tanyakan juga sebanyak mana yang ingin kita dapat? Semuanya terletak pada diri kita semua.

Allah SWT ketika ingin mendidik hamba-hambanya dengan menghadirkan ‘camp ramadhan’, membuka pintu syurga yang dipenuhi dengan rahmat dan segala kenikmatan dengan sebesar-besarnya dan menutup pintu neraka yang penuh dengan segala jenis azab, keburukkan, kejelekkan dan segala perkara yang tidak baik di dalamnya. Iblis dan keturunannya turut diikat. Seakan-akan dalam madrasah ramadhan ini semuanya basyir, basyir dan basyir tanpa harus ada nazir. Seakan semuanya kabar gembira tanpa peringatan.

Mana sisi relevannya sistem tarbiah yang begini?

Ia jelas menunjukkan betapa pentingnya usaha untuk mendidik manusia agar buat kerana mahu dan bukan kerana terpaksa. Anda ketika meninggalkan suatu yang fardhu akan mendapatkan azab. Ia menyebabkan anda mahu tak mahu terpaksa mahu kerana jika tidak azab menanti. Di madrasah ramadhan amalan dilipat gandakan ganjarannya ke tahap yang tidak dapat dibayangkan mewahnya. Amalan sunat sahaja bakal berubah nilai ganjarannya menjadi seperti ganjaran amalan fardhu. Amalan fardhu pula berlipat kali ganda ke tahap yang tidak dapat kita bayangkan. Seorang yang waras akan merasa rugi jika peluang mengumpulkan pahala ini tidak dimanfaatkan dengan baik. Namun tidak semua orang punya nyali untuk melakukannya dan untuk benar-benar berusaha mendapatkannya. Nah, yang mendorong adalah kemahuan bertindak itu. Maka yang dilatih dalam madrasah ramadhan ini adalah kerelaan bertindak, kesudian melaksanakan, dan keikhlasan beribadat. Yang dilatih adalah upaya menimbulkan “kemahuan melakukan” di dalam diri. Ynag dilatih adalah “kerelaan menderita” demi suatu yang diinginkan. Yang dilatih adalah “semangat perjuangan” untuk pembuktian cinta.

Usaha peningkatan taraf perlu sentiasa ada. Jika tahun lepas kita mencapai ke tahap tertentu, pastinya tahun ini kita perlu mencapai tahap yang lebih baik. Paling tidak kita perlu ada semangat dan keinginan untuk mencapai ke tahap yang lebih baik. Ya, kita perlu sedari bertambahnya tahun bertamabah jugalah beban dan amanat. Mungkin jika dulu kita tidak terlalu sibuk sekarang kita sudah semakin sibuk. Namun, dalam kamus muslim, kesibukkan bukan alasan akan tetapi usaha itu yang kita inginkan. Orang yang membaca satu juz satu hari dalam keadaan mencuri-curi waktu adalah lebih baik dari orang yang baca tiga juz namun sehari suntuknya digunakan untuk tidur. Maknanya, Allah SWT tidak akan zalim kepada kita kerana dia Maha Tahu dan Maha Adil. Dia tahu siapa yang diberi peluang waktu dan siapa yang tidak. Orang yang diberi keluangan waktu tetapi membaca tiga juz sahaja sehari mungkin menjadikan jumlah bacaan itu sedikit kerana bandingannya adalah masa luang yang Allah SWT peruntukkan kepadanya. Berbeza dengan seorang yang terpaksa mencuri untuk membaca dua tiga ayat tatkala menunggu lampu isyarat bertukar hijau lalu hanya berjaya mendapatkan satu juz sahaja sehari. Tentunya jumlahnya sangat sedikit dibanding dengan tiga juz sehari akan tetapi cuba kita nilai perjuangan dan kegigihan usaha antara keduanya. Siapa sebenarnya yang sedang berjuang mati-matian antara kedua orang tadi?

Usaha peningkatan taraf tidak selamanya dihitung secara matematik. Tetapi perlu dihitung dari segi kegigihan usaha dan kesungguhan berjuang. Tiga juz tahun depan dan dua juz tahun ini belum tentu menurut, walau pun dari segi matematiknya jelas menunjukkan penurunan bilamana faktor kesibukkan dan tanggung jawap diambil kira. Maka, diawal ramadhan ini sudah selayaknya kita sama-sama pasakkan niat dan tencapkan semangat untuk mencapai tahap yang jauh lebih baik dari ramdhan yang lalu.

“In ahsantum ahsantum li anfusikum wa in asa’tum falaha”

Allahummarhamna fi ramadhan. A’inna ala zikrika wa syukrika wa husni ibadatika, wa tahqiqil juhdi limardhotika fi hazassyahril karim. Allahumma innaka ‘afuwwun karim tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anna..”

Selamat Berpuasa!!


Wassalammualaikum..

Rejab Pergi Syaaban Disisi

Tuesday, July 13, 2010

Assalammualaikum wr wb...


Sebahagian ahli hikmah menyatakan bahawa sesungguhnya bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun dari segala dosa, pada bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dari segala macam cela dan pada bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa.

Syaaban ertinya berpecah atau bercerai-berai. Dinamakan demikian kerana orang-orang Arab pada bulan tersebut bertempiaran ke mana-mana tempat untuk mencari air, setengahnya mengatakan bahawa mereka mencari air itu di gua-gua.

Sebahagiannya pula mengatakan sebab diertikan demikian kerana ia sebagai pemisah iaitu memisahkan di antara bulan Rejab dan Ramadhan.

Menurut Yahya bin Mu'adz pula : Sesungguhnya perkataan Syaaban itu terbentuk dari lima huruf, yang mana setiap huruf merupakan singkatan kurnia kepada orang-orang yang beriman. adalah singkatan yang bererti kemulian dan pertolongan, singkatan kepada yang bererti keperkasaan dan keutamaan, singkatan kepada ertinya kebaikan, singkatan bagi ertinya rasa kasih sayang dan singkatan bagi yang bererti cahaya.

Dari berbagai keterangan mengenai pengertian bulan Syaaban itu tadi dapatlah disimpulkan bahawa pada bulan ini adalah masa untuk manusia berebut-rebut mengejar kebajikan sebanyak mungkin sebagai latihan dan persediaan untuk memasuki bulan Ramadhan.

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Tahukah kamu sekalian, mengapa dinamakan bulan Syaaban?" Mereka menjawab : "Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui". Baginda bersabda : "Kerana di dalam bulan itu berkembanglah kebaikan yang banyak sekali." (Dipetik dari kitab Raudatul Ulama).

Keutamaan Bulan Syaaban

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim daripada Sayidatina Aisyah Radhiallahuanha, dia telah berkata yang maksudnya : "Adalah Rasulullah SAW sering berpuasa hingga kami menyangka bahawa Baginda berpuasa berterusan dan Baginda sering berbuka sehingga kami menyangka bahawa Rasulullah akan berbuka seterusnya. Aku tidak pernah melihat Baginda berpuasas ebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan dan aku tidak pernah melihat Baginda berpuasa sunat dalam sebulan yang lebih banyak dari puasanya di bulan Syaaban." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Dari hadis di atas dapatlah difahami bahawa ini menunjukkan kelebihan bulan Syaaban dari bulan-bulan yang lain dari segi pemilihan bulan untuk beramal ibadat selain dari bulan Ramadhan.
Selain dari itu, Rasulullah SAW pernah mengumpamakan keutamaan bulan ini dengan keutamaan diri Baginda sendiri ke atas nabi-nabi yang lain. Sabda Baginda yang maksudnya : "Keutamaan bulan Syaaban ke atas bulan-bulan yang lain adalah seperti keutamaan saya di atas semua nabi-nabi yang lain, sedangkan keutamaan bulan Ramadhan ke atas semua bulan yang lain adalah seperti keutamaan Allah Taala ke atas makhluk-Nya."
Amalan-amalan di bulan Syaaban

Di antara amalan-amalan yang digalakkan pada bulan Syaaban adalah :

1. Memperbanyakkan puasa sunat

Sebagaimana yang telah dijelaskan terdahulu bahawa RAsulullah SAW lebih gemar untuk berpuasa sunat dalam bulan Syaaban berbanding dengan bulan-bulan yang lain. Justeru itu adalah patut bagi kita selaku umat Baginda mencontohinya dalam memperbanyakkan puasa sunat bagi menyemarak dan mengagungkan bulan Syaaban ini.

Di dalam kitab Durratun Nasihin ada menyebut sebuah hadis yang menyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Barangsiapa berpuasa tiga hari pada permulaan Syaaban dan tiga hari pada pertengahan Syaaban dan tiga hari pada akhir Syaaban, maka Allah Taala mencatat untuknya pahala seperti pahala tujuh puluh nabi dan seperti orang-orang yang beribadat kepada Allah Taala selama tujuh puluh tahun dan apabila dia mati pada tahun itu maka dia seperti orang yang mati syahid."

2. Memperbanyak doa, zikir dan membaca selawat kepada Rasulullah SAW.

Sabda Rasulullah SAW : "Barangsiapa yang mengagunkan bulan Syaaban, bertaqwa kepada Allah, taat kepada-Nya serta menahan diri dari perbuatan maksiat, maka Allah Taala mengampuni semua dosanya dan menyelamatkannya di dalam tahun itu dari segala macam bencana dan penyakit." (Dipetik dari kitab Zubdatul Wa'izhin)

3. Bertaubat

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili Radiallahuanhu, dia berkata : Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : "Manakala masuk bulan Syaaban, sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu."

Sebahagian ahli hikmah menyatakan bahawa sesungguhnya bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun dari segala dosa, pada bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dari segala macam cela dan pada bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa.


Wassalammualikum..

Tadabbur Al-Quran:Mengkaji & Menyelidik

Saturday, July 10, 2010

Assalammualaikum..

Maksud tadabbur dalam al-Quran ialah memerhati dengan mengkaji dan menyelidik. Allah jadikan alam ini sebagai sumber hikmah dan daripadanya terdapat rahsia-rahsia kebesaran-Nya. Berfikir tadabbur bermaksud pemikiran manusia terhadap sesuatu yang menjadi sumber kajian, telitian dan penyelidikan tidak terputus dengan maksud penciptaan itu sendiri. Dalam tradisi berfikir orang-orang Barat terdapat kecenderungan mempercayai bahawa alam ini terjadi dengan sendiri atau terjadi secara kebetulan (by accident) lalu lahir teori evolusi dan teori-teori yang seumpama dengannya mengenai manusia, alam dan kehidupan. Dalam tradisi berfikir orang-orang Islam, alam ini diciptakan oleh Allah dan manusia dijadikan dalam keadaan yang sempurna.

Berfikir tadabbur mendidik manusia untuk menghubungkan faktor kajian dan penyelidikan dengan faktor penciptaan dan hikmah di sebalik penciptaan. Allah tidak mencipta sesuatu dengan sia-sia. Ada hikmah di sebalik setiap kejadian. Berfikir tadabburlah yang boleh menghubungkan manusia dengan Pencipta dan persekitarannya. Berfikir tadabburlah yang membimbing manusia mengetahui hakikat yang nyata dan keajaiban yang ghaib. Faktor ghaibiyyat atau yang ghaib menjadi faktor yang amat penting dalam membina jalan berfikir orang-orang Islam.

Para remaja perlu berfikir secara tadabbur dalam memahami diri, Pencipta dan persekitarannya. Alam ini tidak terjadi dengan sendiri. Alam ini ada Penciptanya. Para remaja tidak harus berfikir sesuatu dalam hidup ini hanya dalam lingkungan faktor benda. Faktor benda membimbing pemikiran kepada yang wujud dan maujud. Faktor benda memimpin pemikiran remaja hanya percaya kepada sesuatu yang wujud dan nyata wujudnya dalam penglihatan. Sesuatu yang ghaib dianggap tahyul dan dogma. Pemikiran saintifik mengikut cara Barat berasaskan pendekatan rasional dan empiris di mana sesuatu itu di katakan wujud selepas melalui proses pemerhatian, adanya data dan fakta dan diuji kaji dalam makmal. Faktor ghaibiyyah dianggap tidak rasional sebab tidak boleh diuji kaji.

Berfikir tadabbur tidak menyamakan upaya manusia dengan upaya Pencipta. Menyamakan upaya manusia dengan upaya Allah seolah-olah mensetarafkan manusia dengan Allah. Apabila upaya manusia dikongsikan atau disyarikahkan dengan Allah ia membawa kepada syirik. Allah Pencipta alam ini dan seluruh isinya. Manusia diciptakan dan menjadi sebahagian dari isi bumi. Manusia tidak ada kudrat mutlak terhadap dirinya. Manusia sihat, sakit dan akhirnya akan mati.Manusia tidak mempunyai keupayaan untuk menahan diri dari mati. Berfikir tadabbur memimpin manusia bahawa upaya manusia terbatas seperti juga upaya makhluk-makhluk yang lain. Kemutlakan hanya ada pada yang mencipta dan mengurus alam ini iaitu Allah.

Sesuatu yang Allah jadikan baik pokok mahupun air terkandung hikmah yang besar. Berfikir saintifik cara Barat melihat faktor itu sebagai faktor nature atau dikatakan sedia jadi atau semulajadi. Berfikir tadabbur melihat faktor itu sebagai faktor tabie yang diciptakan dengan maksud memberi rahmat kepada manusia. Pada pokok terdapat sumber makanan, ubatan, oksigen dan lain-lain untuk kepentingan manusia. Berfikir tadabbur mendorong manusia mengkaji di sebalik wujudnya bunga, buah, akar, kulit, daun dan batang, terdapat hikmat yang besar untuk manfaat manusia dan kehidupan. Pada air terdapat faktor fitrah kejadiannya untuk menghilangkan dahaga, membersihkan kotoran dan menyuburkan pokok-pokok serta kehidupan. Daripada kajian dengan penemuan yang terbatas menjadikan manusia merasakan kebesaran dan kehebatan ciptaan Allah yang tidak mampu dilakukan oleh manusia.

Mencipta

Para remaja harus menginsafi bahawa proses mencipta datang daripada Allah. Allah mencipta daripada sesuatu yang tidak ada kepada ada. Manusia hanya menggubah mereka daripada sesuatu yang telah diciptakan kepada sesuatu yang lebih kreatif untuk keperluan dan kepentingan manusia. Allah ciptakan pokok-pokok dan daripadanya ditebang serta diracik-racik oleh manusia dan tukang untuk dibuat rumah dan bangunan. Berfikir tadabbur boleh menjadikan remaja dekat dengan Allah kerana bukti penciptaannya amat nyata. Memahami hakikat kewujudan Allah adalah dengan memahami tanda-tanda kebesaran-Nya. Sekiranya para remaja berada di tepi pantai melihat ada tapak-tapak manusia di situ, para remaja akan percaya bahawa ada manusia pernah lalu di situ walaupun manusianya secara maujud tidak ada. Apabila remaja masuk ke hutan melihat kesan tapak kaki harimau lantas percaya bahawa ada harimau di hutan itu walaupun harimau tidak ada di depan para remaja.

Berfikir tadabbur membimbing remaja bahawa langit, bumi, planet-planet yang berputar, ketepatan dan kelajuan perjalanannya, wujudnya kejadian siang dan malam, hujan dan panas, hidup dan mati adalah tanda-tanda kebesaran Allah. Sunah Allah menentukan kejadian dan perjalanannya. Manusia tidak mengurus alam ini. Manusia hanya dijadikan khalifah untuk mengurus sebahagian dari kehidupan dan mengurus rahmah serta nikmat yang dikurniakan. Alam ini ditadbir dengan tersusun lagi teratur. Manusia mengaturkan sistem lebuh raya dengan kaedah yang canggih tetapi perlanggaran dan kesesakan tetap juga berlaku.

Ia membayangkan kelemahan dan ketidakupayaan manusia. Berfikir tadabbur boleh membimbing remaja betapa hebatnya rahmat dan nikmat yang menjadi rahsia Allah dan limpahan rahmat serta nikmat itu menjadi hikmah yang perlu dikaji. Apa yang manusia tahu tentang hikmah dan nikmat Allah itu masih sedikit. Pada Allahlah terdapatnya Keperkasaan, Kebesaran dan meletakkan Allah Yang Maha Mengetahui. Manusia hanya mengetahui sedikit. Ia meletakkan keimanan yang tinggi terhadap Pencipta.


Oleh DR. SIDEK BABA

Seni Menurut Islam

Thursday, June 17, 2010

Assalammualaikum wr wb..


Makna literal:
seni ialah halus, indah atau permai

Istilah:
seni ialah segala yang halus dan indah lagi menyenangkan hati serta perasaan manusia

Dalam pengertian yang lebih padu:
ia membawa nilai halus, indah, baik dan suci ( berguna dan bermanfaat serta mempunyai fungsi dan nilai sosial)

NYANYIAN DAN SENI MUZIK

Nyanyian dan muzik boleh mengubah sikap ke arah pencapaian peradaban yang bererti di samping mempunyai kekuasaan tersendiri hingga boleh menukar emosi menjadi terharu, sedih, pilu, menangis bahkan gila. Ini menunjukkan bahawa nyanyian dan muzik sangat rapat hubungannya dengan jiwa manusia. Oleh itu, ia perlu dikawal dan diberi perhatian supaya tidak merosakkan jiwa dan moral manusia.

Islam dari segi falsafahnya menyatakan nyanyian dan muzik haruslah bertujuan ke arah pembentukan peribadi dan sebagai tali penghubung ke arah taqwa kepada Allah. Islam tidak mengizinkan nyanyian dan muzik yang melalaikan manusia dari kewajiban terhadap Allah. Seni yang merosakkan adalah seni sesat yang hukumnya haram dan patut dijauhi.



PANDANGAN ULAMA’ DAN FATWA BERHUBUNG SENI MUZIK

a) Pandangan Imam al-Ghazali


- tidak terdapat keterangan yang jelas dari sunnah Rasulullah yang melarang penggunaan alat-alat muzik

- sebahagian instrumen muzik yang mempunyai bunyi yang baik tidak dilarang

- seni muzik yang dilarang ialah seni muzik yang berada di dalam keadaan yang bersetongkol dengan kumpulan pemabuk, perzinaan dan perbuatan dosa yang lain

- mendengar lagu itu ada 5 hukum iaitu harus, sunat, wajib, makruh dan haram


Imam al-Ghazali mengklasifikasikan lagu-lagu kepada 7 jenis iaitu :

• Lagu-lagu yang membangkitkan kerinduan untuk menziarahi tempat-tempat suci seperti Mekah dan Madinah

• Lagu yang mengobarkan semangat untuk berjuang mempertahankan aqidah dan negara

• Lagu yang memperihalkan pertarungan dan sikap kelelakian yang pantang mengalah di saat-saat genting

• Lagu yang mengenang peristiwa lampau yang menimbulkan kesedihan yang positif. Mengingatkan diri terhadap hakikat hidup yang sebenar.

• Lagu yang menyifatkan keadaan ketika rela dan sukacita untuk menghargai suasana tersebut dan menikmati kenangannya selama yang mungkin

• Lagu bercorak ghazal yang sopan : memperihalkan kisah cinta dan membayangkan harapan untuk bertemu dan pertautan yang lebih erat di masa yang akan datang

• Lagu yang memperihalkan keagungan sifat-sifat tuhan, memuji serta mentahmidkan kebesarannya


b) Pandangan Imam Shafi’i - Menyatakan bahawa nyanyian itu adalah makruh dan melalaikan di dalam kitabnya, Adab al-Qada’:

- Ia menyamai kebatilan dan sesiapa yang mendengarnya maka dia adalah seorang safih dan penyaksiannya ditolak
- Mendengar nyanyian dari wanita yang bukan mahram tidaklah harus dalam apa jua keadaan samada di tempat terdedah atau di tempat tertutup, samada wanita yang merdeka atau hamba
- Jika tuan kepada hamba abdi wanita mengumpulkan orang ramai agar mendengar nyanyian abdinya itu, maka dia juga seorang safih dan penyaksiannya ditolak
- Memakruhkan penggunaan seruling kerana menurutnya itu adalah perbuatan kaum Zindik untuk memesongkan orang dari mendengar al-Quran


c) Pandangan Imam Malik

- Melarang mendengar nyanyian

- Menyatakan bahawa barangsiapa ingin membeli seorang abdi wanita dan diketahuinya wanita tersebut seorang penyanyi, maka janganlah dibeli wanita tersebut



d) Pandangan Ibn Taimiyyah

- Membezakan antara mendengar nyanyian dan muzik yang bermanfaat pada agama dan antara apa yang diberi pengecualian untuk mengelakkan dosa, dan antara pendengaran muqarrabin dan pendengaran orang-orang biasa

- Diharuskan mereka mendengar apa yang disyariatkan kepada para hamba Allah iaitu mendengar ayat-ayat Allah : dapat membaiki hati dan menyucikan jiwa


e) Pandangan Dr.Yusuf al-Qaradawi

- Membuktikan mengenai hukum seni muzik yang pada asalnya bersifat harus tetapi boleh berubah kepada hukum-hukum lain berdasarkan beberapa syarat iaitu :

• Bukan semua lagu itu harus. Isi kandungannya hendaklah bertepatan dengan kesopanan Islam serta ajarannya. Nyanyian-nyanyian yang menyanjung pemerintah yang zalim, taghut dan fasiq adalah bertentangan dengan ajaran Islam kerana Islam melaknat para pelaku kezaliman dan para pengampunya.

• Cara persembahannya juga mesti diambilkira. Kadangkala tajuk lagunya tidak menjadi masalah tetapi cara penyampaian penyanyinya itu yang boleh menyebabkan hukumnya haram, syubhah atau makruh. Ini termasuklah cara nyanyian yang memberangsangkan ghairah seks para pendengar melalui tema-tema cinta berahi.

• Hendaklah nyanyian itu tidak diiringi dengan perkara yang haram seperti meminum arak, mendedahkan aurat atau bercampur diantara lelaki dan perempuan tanpa batas dan had.

• Seperti perkara-perkara harus yang lain, nyanyian hendaklah tidak dilebih-lebihkan terutama nyanyian yang menyentuh perasaan dan kerinduan yang berlebihan. Sekiranya unsur-unsur yang berlebihan ini tidak dikawal, ianya akan mengabaikan hak akal, rohani dan kehendak seseorang, masyarakat dan agama.

• Sekiranya terdapat unsur nyanyian yang menaikkan nafsu syahwat, mendorong ke arah kejahatan, menjadi lalai dan leka untuk mengerjakan ibadah maka menjadi kewajipan ke atas pendengar untuk menjauhinya, menutup pintu fitnah tersebut demi memelihara dirinya dan agama.


f) Fatwa Sheikh Mahmud Shaltut

- Mendengar dan bermain alat muzik adalah sama hukumnya dengan merasa makanan yang lazat, menghidu bau yang harum, melihat pemandangan yang cantik atau mencapai pengetahuan yang tidak diketahui. Semuanya memberi kesan untuk menenangkan fikiran apabila jasmani penat dan memberi kesan dalam memulihkan semula tenaga.

- Al-Quran yang mendasari segala peraturan dan perundangan yang begitu sempurna adalah bertujuan untuk menjaga supaya tidak berlaku keterlaluan di pihak yang tidak menggunakan muzik dan pihak yang menggunakan muzik secara berlebihan. Apatah lagi Islam menuntut kepada kesederhanaan.

- Fuqaha’ terdahulu telah membenarkan penggunaan seni muzik apabila mempunyai tujuan yang sesuai seperti muzik iringan ke medan perang, haji, perkahwinan dan hari kebesaran Islam. Mengikut fuqaha’ Hanafi, muzik yang dilarang ialah sekiranya bercampur dengan majlis yang terdapat arak, penyanyi perempuan yang mengghairahkan, unsur-unsur fasiq, perzinaan dan berhala.

- Beliau memberi amaran kepada sesiapa yang berani melarang sesuatu perkara yang tidak jelas dilarang oleh Allah.


Perkongsian bersama, sekian..

Wassalammualaikum..

Pilih Yang Mana?

Wednesday, June 16, 2010

Assalammualaikum wr wb...

Agama kita mengajarkan supaya keputusan yang hendak dibuat haruslah melalui istkharah dan istisyarah. Sungguh, tidak lengkap istikharah tanpa istisyarah ataupun sebaliknya. Istikharah tidak dapat berjalan secara tunggal tanpa diapit oleh istisyarah. Di situ ada pergantungan kepada Khaliq dan hubungan dengan makhluq. Menurut para ulama’, jawapan kepada istikharah pula tidak mutlak melalui mimpi semata - mata. Petandanya mungkin saja melalui gerak hati, kecenderungan atau pun dipermudahkan jalan – jalan kepada urusan tersebut. Boleh jadi juga, jawapan istikharah ada pada istisyarah. Perbincangan demi perbincangan akhirnya sampai kepada satu titik jawapan. Pastinya istikharah tidak sekali – kali dikesampingkan kerana istikharah dan istisyarah ibarat irama dan lagu. Jika kurang salah satu, maka pincanglah ia. Istisyarah tanpa istikharah pula seolah – olah kita lebih mengutamakan pendapat makhluq daripada Sang Pencipta. Jelas di situ akan terjadi kepincangan kerana ‘pendapat’ Allah dibelakangkan.

Di Malaysia, pada sesetengah orang, istikharah hanya relevan untuk urusan jodoh sahaja. Istikharah hanya untuk urusan nikah kahwin. Doa istikharah pula wujud dalam pelbagai bentuk dan versi. Ada juga yang saya jumpa berbunyi begini ‘ Ya Allah, andainya dia telah ditetapkan untukku, maka dekatkanlah dia kepadaku, permudahkan urusan Ya Allah.. tapi seandainya dia bukan untukku, bawalah dia jauh dari pandanganku dan tunjukkanlah kelemahan dan keburukannya ‘. Allahu.. rangkap pertama di dalam doa tersebut, InsyaAllah bisa saja diamalkan cuma rangkap yang terakhir, mudah – mudahan bukannya pilihan. Apa perlunya kita meminta supaya Allah membentangkan keburukan dan kelemahannya kepada kita ? Bukankah kelemahan dan aib sendiri lebih banyak untuk diselidiki. Permintaan sebegitu hanya memakan diri, dan kalau pun Allah membuka aibnya di depan mata kita, apa faedahnya? Apa yang kita akan dapat ? Melainkan kita akan terus berburuk sangka dan menganggap ‘aku lebih baik dari dia, dia tidak layak untukku kerana keburukan dan kejelikan – kejelikannya’

Ya Salam… Menganggap orang lain buruk dan kita sahaja yang baik sebenarnya merupakan perangai setan. Oh, bunyinya mungkin agak kasar. Renungkan firman Allah :


“ (Allah) berfirman ‘Apakah yang menghalangimu (sehingga) kamu tidak
bersujud (kepada Adam) ketika Aku menyuruhmu?” (Iblis) menjawab, “Aku lebih baik
daripada dia. Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari
tanah.” ( Al A’raf : 12)


Bahaya kan virus “ Aku lebih baik dari dia ” ? kerana disitu ada bibit – bibit riyak dan takabbur, sifat makhluq penentang Tuhan. Cukuplah kita memohon, ‘andai dia bukan untuk ku, berilah petunjuk Mu ’. Cukup sekadar itu. Mungkin ‘petunjuk’ Nya adalah sukarnya urusan, ataupun calon tersebut tidak dipersetujui oleh ibu bapa kita kerana beberapa faktor lain dan sebagainya. Bukannya meminta agar disingkap segala aib – aibnya. Macamlah kita tidak punya aib…


Allah akan memberikan yang terbaik kepada kita. Itu benar. Seandainya seseorang itu bukan ditaqdirkan untuk kita, maka dia bukannya yang terbaik untuk kita dalam konteks ‘kesesuaian’ dan ‘keserasian’. Kesesuaian dan keserasian itu pula akan berbeza dari seorang individu kepada individu yang lain. Misalnya, Jika dia orang yang beragama, boleh jadi dia bukannya orang yang serasi dan sesuai dengan kita dari sudut fikrah , mungkin tidak sesuai dengan kerjayanya, mungkin cita – cita tidak sama, mungkin, mungkin…. Pelbagai kemungkinan.


Hanya Allah yang tahu.


Apa yang jelas ingin dikatakan disini, jika dia bukannya yang terbaik untuk kita, bukannya bermakna dia orang yang tidak baik atau pun kita lebih baik dari dia. Ukurlah dengan neraca agama. Si dia yang Allah pilih untuk kita adalah orang yang paling serasi dan terbaik untuk kita kerana Allah Maha Mengetahui keadaan dan diri seseorang. Apa yang bukan menjadi pilihan maka janganlah disertakan dengan kebencian, atau pun buruk sangka yang bukan – bukan, kerana sebenarnya apa yang diinginkan dari hidup ini adalah redha Tuhan.

Hakikatnya, pilihan dalam kehidupan akan terus berlaku sehingga hari kiamat. Selagi mana jantung berdenyut, haq dan batil akan terus berlawan. Minta dipilih menjadi teman. Maka di situ pastikan neraca taqwa memainkan peranan. Bagaimanana cermin pandang kita kepada pilihan – pilihan tersebut. Ada individu yang menangisi kematian As Syahid Syeikh Ahmad Yasin, Bapa Intifadha Palestin yang dibunuh dengan kejam di atas kerusi roda. Ada juga yang “memilih” untuk menangis tersedu sedan ketika Mawi tersingkir dalam pusingan Akademi Fantasia sia - sia. Menangis adalah suatu perkara yang biasa, cuma apa dan kenapa yang membuatkan kita “ memilih” untuk menangis, berbalik kepada ‘neraca’ apa yang kita guna, agar air mata kita yang tumpah tidak sia – sia disisi agama.


Dan akhirnya, di akhir perjalanan hidup kita, Pilihannya cuma dua. Tidak ada yang ketiga.

SYURGA atau NERAKA. Pilihan anda... :)


Wassalammualaikum..

Selamat Datang Rejab!

Tuesday, June 15, 2010

Assalammualaikum wr wb..

Salam sejahtera buat sahabat semua yang sentiasa menyinggah di Jin Berbisik. Alhamdulillah, masa berlalu dengan pantas dan membawa kita ke bulan Rejab. Syukur kerana Allah masih memilih kita untuk melalui bulanNya ini yang penuh dengan barakah dan lakaran sejarah tersendiri.

Sama-sama kita perbanyak doa dan zikir:


اَللّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَجَب وَشَعْبَانَ، وَبَلِّغْنَا شَهْرَ رَمَضَانَ، واَعِنَّا عَلَى الصِّيَامِ وَالْقِيَامِ وَحِفْظِ اللِّسَانِ، وَغَضِّ الْبَصَرِ، وَلاَ تَجْعَلْ حَظَّـنَا مِنْهُ الْجُوعَ وَالْعَطَشَ


Rasulullah Saw juga bersabda: “Bulan Rejab adalah bulan Allah Yang Maha Agung, tidak ada bulan yang menandingi kemuliaan dan keutamaannya. Di dalamnya diharamkan berperang dengan orang-orang kafir, karena bulan Rejab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku dan Ramadhan adalah bulan ummatku. Barangsiapa yang berpuasa sehari di dalamnya wajib baginya memperoleh ridha Allah, dijauhkan dari murkanya, dan diselamatkan dari semua pintu neraka.”

Dari segi bahasa : Rejab makna menghormati dan memuliakan.

Dinamakan bulan Rejab kerana orang-orang jahiliyah dahulu menghormati dan memuliakan bulan ini dengan mengharamkan peperangan dalam bulan ini.

Bulan Rejab merupakan salah satu bulan dari 12 bulan-bulan Islam dan ia merupakan salah satu dari 4 bulan ‘Haram’ didalam Islam. Dalilnya terdapat di dalam Firmah Allah swt di dalam Surah Al-Taubah ayat 9 maksudnya : “Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati” . Allah swt telah mengurniakan kepada manusia 4 bulan haram. Bulan-bulan ini sebagaimana yg disepakati oleh semua ulama’ ialah Zulkaedah, Zulhijjah, Muharam dan Rejab. Umat Islam adalah diharamkan pergi berperang didalam bulan-bulan ini, kecualilah jika mereka diugut.

Bulan Rejab mengandungi peristiwa-peristiwa bersejarah kepada orang Islam di mana berlakunya peperangan Tabuk, pembebasan Al-Aqsa dari tangan tentera Salib dan juga ada orang Islam yang berpendapat bahawa bulan inilah berlakunya peristiwa Isra’ dan Mi’raj Nabi Muhammad saw.

Secara ringkasnya, Israk dan Mikraj adalah sebuah peristiwa di mana Nabi Muhammad S.A.W telah di”israk”kan (dibawa berjalan) dari Kota Mekah ke Baitul Muqaddis serta di”mikraj”kan (dibawa naik ke atas) ke Sidratul Muntaha untuk mengadap Allah S.W.T di mana Solat 5 waktu telah difardukan ke atas umat Islam melalui Rasulullah S.A.W. Semuanya berlaku di dalam satu malam sahaja.

Firman Allah SWT:

“Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya pada satu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” Surah Al Israa ayat 1.

Di sini Jin ingin mengajak sahabat2 terutama umat Islam seluruhnya menyambut bulan ini dengan memperbaharui tekad dan ikrar. Jika sebelum ini kita mengucap Dua Kalimah Syahadah tapi hidup dengan penuh hasad, kemarahan, dendam, benci dan sebagainya, tahun ini kita mengucap Dua Kalimah Syahadah dengan penuh kecintaan kepada Allah. Sebagai hambaNya, yang benar-benar cintakanNya, marilah sama-sama kita memperbanyakkan memuji-muji Allah, amalan dan ibadah. Sekian..

Wassalammualaikum wr wb..

Masam Itu Manis

Thursday, June 10, 2010

Assalammualaikum wr wb...

Cabaran dan dugaan adalah fitrah kehidupan. Adakalanya ombak taufan datang menggoncang hati menghasilkan kegelisahan yang melenyapkan sebuah ketenangan. Hati kita resah, gelisah dengan masalah yang melanda.

Lalu kita menjalani siri-siri kehidupan dengan tekanan sehingga mengukir riak muka masam. Biarpun matahari pagi masih bersinar terang, namun oleh kerana masalah yang membelenggu diri terbina tembok pemisah antara kita dan ketenangan.

Inilah fitrah kehidupan..........

Hidup ini tidak selalunya indah. Walaupun mungkin poket kita dipenuhi dengan wang dan rakan-rakan di sekeliling pinggang, itu semua tidak lagi bermakna andai hati tidak tenang. Ada manusia, apabila diuji dengan secebis kesusahan, ia melenting menghambur kata-kata kesat menyalahkan semua insan serta tuhan. "Apa salah aku sehingga diuji dengan ujian seberat ini?" Mulutnya menzahirkan kebencian. Mengangkat diri ke makam tertinggi.

Firman Allah SWT,

Namun apabila tuhan mengujinya lalu membatasi rezekinya, lalu dia berkata, "Tuhanku telah menghinaku" (Al-Fajr, 16)

Insan itu lupa bahawa alam ini tidak sentiasa cerah. Selimut kegelapan malam pasti terbentang setelah matahari siang memancar terik. Dan begitu juga kehidupan kita. Andai segalanya indah dan mudah pasti kita akan bosan dan tidak merasakan nikmatnya sebuah kelapangan. Dan atas dugaan yang melanda, ramai manusia yang lupa diri, lupa tuhan, lupa akhirat. Tidak puas hati, tidak reda dengan masalah yang berlaku.

Mungkin kerana merasakan diri terlalu mulia dan suci untuk mendapat ujian sebegitu. Dan mulalah ia menyalahkan segalanya, hanya dirinya saja yang berada pada kebenaran. Namun sekiranya difikir-fikir kembali, sehingga bila emosi itu akan menyelesaikan masalah?

Oleh itu kehidupan mengajar kita bahawa 'kita adalah siapa kita'. Sekiranya kita inginkan bahagia, maka kebahagiaan pasti hadir. Sebuah kisah yang dipetik daripada buku "The 7 habits of Highly Effective People" oleh Stephen R. Covey – sebuah kisah tentang seorang banduan di zaman pemerintahan diktator Nazi. Dia seorang lelaki yang menjadi banduan dalam tahanan penyiksaan oleh askar nazi yang kejam.

Setiap hari dia diseksa, dipaksa berkerja keras serta tidak diberi makanan. Berbagai-bagai penyiksaan dikenakan. Namun apa yang pelik adalah dia tidak pernah merungut, bahkan sentiasa tersenyum. Seolah-olah bahagia. Apabila ditanyakan mengapa ia masih bahagia lalu ia menjawab, "Askar nazi telah menguasai jasadku, oleh itu aku takkan serahkan hatiku kepada mereka. Hati ini milik aku dan aku inginkan hati ini sentiasa bahagia".

Begitulah jua kita. Bahagia itu dicipta dan dipelihara. Berhentilah daripada menyalahkan keadaan, takdir serta kesilapan insan. Sebaliknya marilah kita melihat kedalam diri sendiri, mungkin kita yang lupa dan alpa lantas masalah ini tiba. Andainya kehidupan ini sempit, maka bergeraklah kepada tempat yang lebih luas. Biarkanlah apa yang telah terjadi, masalah yang telah berlaku. Andainya sesuatu telah hilang daripada kita, maka ciptalah ia!

Allah telah mengajar kita dalam Quran,

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum sebelum mereka mengubah diri mereka sendiri" (Ar-ra'd, 11)

Ya, kita adalah siapa yang kita ingin jadi. Kuncinya perubahan. Dan perubahan itu bermula dengan berfikiran positif. Sentiasa positif walaupun berlaku apa-apa dugaan. Masam manis kehidupan ini adalah fitrah. Hidup ini ibarat roda, adakalanya kita berada di atas dan kadangkala kita berada di bawah. Masalah itu penyeri kehidupan yang akan menjadikan kita lebih menghargai sebuah ketenangan. Sekiranya manusia menghidangkan limau masam kepada kita, maka buatlah air limau manis yang menyegarkan. :)

Hidup ini indah. Masam itu manis.

Sekian,
Wallahualam...

Berubah Kehidupan


Assalammualaikum wr wb..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah kini saya kembali lagi menulis di blog JIN BERBISIK yang telah lama ditinggalkan bersawang. Maaf kan saya wahai sahabat sekalian, alhamdulillah kini saya menulis kembali. Mungkin dalam mengubah kehidupan kearah yang lebih baik mencabar masa saya dan masa tidak pernah cukup pada saya. InsyaAllah akan saya teruskan perjuangan ini..

Hidup ini memerlukan perubahan ke arah lebih baik dalam semua keadaan. Kualiti kehidupan, baik yang berkaitan kehidupan di dunia maupun di akhirat, perlu ditingkatkan setiap masa. Sikap mudah berpuas hati dan tidak mahu berusaha lagi perlu dibuang jauh-jauh.

Tuntutan memperbaiki diri meliputi semua perubahan atau pertukaran daripada yang buruk kepada baik, dan daripada baik kepada lebih baik lagi. Kehidupan ini tidak sepatutnya dibiarkan statik biarpun telah berada di tahap yang baik. Usaha ke arah itu memerlukan satu daya kesedaran yang berterusan untuk membentuk kemampuan yang boleh melonjakkan diri melepasi halangan yang terbentuk dalam diri dan persekitaran. Tidak dinafikan, usaha untuk berubah bukan satu perkara yang mudah. Terdapat banyak halangan yang menjadikan usaha itu terbantut. Sebab itu, berubah kepada kebaikan termasuk dalam tugas jihad. Semangat yang teguh diperlukan untuk berubah. Halangan biasa menjadikan manusia tidak berdaya berubah memperbaiki diri ialah sifat malas, kejahilan, nafsu dan kurang keyakinan diri. Tambah lagi, syaitan sentiasa membisikkan dalam diri agar meninggalkan kebaikan, dan sebaliknya melakukan kejahatan. Selain halangan dalam diri, terdapat juga halangan persekitaran yang menggagalkan niat untuk berubah. Halangan itu biasanya pengaruh rakan, budaya masyarakat, tiada sumber kewangan dan kejadian semuajadi di sekeliling.

Kejayaan tidak mungkin dicapai jika sekadar melakukan usaha separuh hati dan tanpa perancangan yang teliti. Individu yang ingin berubah menuju kehidupan dengan lebih nilai kebaikan perlu menanam tekad, iltizam, keazaman dan keikhlasan yang kuat untuk melakukannya. Bertaubat juga sebahagian daripada cara untuk memperbaiki diri. Sesiapa yang bertaubat bermakna berubah dari keadaan berdosa kepada diampunkan dosanya. Orang yang bertaubat juga berubah meninggalkan perbuatan buruk yang dilakukan sebelum itu.


Maksud hadis Rasulullah: "Orang yang berhijrah itu adalah mereka yang meninggalkan perbuatan dosa." (Hadis riwayat Ahmad).


Niat dan usaha hendak memperbaiki diri perlu dilakukan sedari awal dan tidak hanya menanti apabila usia memasuki usia senja. Banyak orang memberi alasan ingin bebas berseronok ketika usia muda. Usia muda masa terbaik untuk mengumpul lebih banyak pahala. Ketika itu tenaga masih kuat. Daya ingatan tajam dan mudah mengingati apa yang dilakukan. Semangat orang muda juga berkobar-kobar untuk melakukan sesuatu yang diingini. Orang muda biasanya belum mengidap penyakit berbahaya yang biasanya menghalang seseorang daripada bergerak bebas. Ketika usia muda, tumpuan lebih dapat diberikan untuk membina landasan kehidupan yang lebih baik.

Peluang ini wajar direbut sepenuh sebelum tiba masa tua yang mana lebih banyak halangan untuk beribadat seperti kurang tenaga, penyakit, ingatan tidak tajam, dan tanda-tanda lain yang dikaitkan dengan usia tua. Malah, banyak orang yang menghabiskan hari tua dalam keadaan nyanyuk. Dalam keadan begitu bagaimana hendak memperbanyakkan ibadat. Urusan kehidupan yang biasa pun tidak dapat diuruskan dengan baik.


Masa muda termasuk perkara yang perlu direbut sepertimana sabda Rasulullah yang bermaksud: "Rebutlah lima kesempatan sebelum datang lima yang lain; iaitu masa mudamu sebelum tiba masa tuamu, masa sihatmu sebelum datang masa sakitmu, masa kayamu sebelum datang masa fakirmu, masa lapangmu sebelum tiba masa sibukmu, dan masa hidupmu sebelum datang kematianmu." (Hadis riwayat Tirmizi).


Usaha untuk berubah kepada kebaikan memerlukan pengorbanan dan bukan sekadar angan-angan. Sekiranya ingin berubah tidak perlu menanti masa tua. Individu yang benar-benar ikhlas untuk berubah tidak menangguhkan masa. Tambahan, usia kita semakin menunju penghujung, tidak tahu berapa lama lagi peluang untuk terus menyedut udara nyaman di dunia ini. Berhati-hatilah, kita tidak mengetahui berapakah lagi usia yang berbaki. Sesungguhnya nafsu tidak mengenal usia. Kekuatan nafsu tidak berkurang dengan bertambahnya usia seperti berkurangnya tenaga, daya penglihatan dan daya pendengaran. Nafsu masih ingin kepada keduniaan biarpun ketika hampir menemui maut.


Sabda Rasulullah bermaksud: "Anak Adam boleh tua, tetapi akan tetap tinggal bersamanya dua perkara iaitu kemahuan keras (nafsu) dan panjang angan-angan." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).


Untuk mendidik nafsu perlu dilakukan secara berterusan. Rasulullah menjelaskan dorongan nafsu adalah sebahagian daripada penyakit yang menyebabkan banyak berlaku kerosakan dan penderhakaan. Penyakit nafsu tidak dapat disembuhkan melainkan melalui peningkat keimanan dan ketakwaan. Ini perlu dilakukan dengan asuhan iman yang dilakukan secara berterusan bermula sejak usia kanak-kanak, disuburkan ketika alam remaja dan diteruskan ketika meniti alam kedewasaan.


Sabda Rasulullah bermaksud: "Sesungguhnya umatku akan ditimpa oleh penyakit umat-umat dahulu; sombong, suka bermegah-megah, mengumpulkan kekayaan (dengan cara yang tidak sah), berlumba-lumba merebut kemewahan dunia, pulau memulau, saling berdengki hingga mengakibatkan berlakunya penderhakaan dan keadaan kacau bilau." (Hadis riwayat Hakim).


Bagi memastikan kehidupan sentiasa dalam keredaan Allah, diri perlulah sentiasa dikuasai oleh akal dan bukannya nafsu. Akal akan menyuruh manusia melakukan kebaikan dan menolak daripada melakukan kejahatan. Dengan kekuatan akal yang dikuasai perasaan keimanan akan sentiasa menetapkan tujuan hidupnya untuk menemui Allah dengan keadaan yang sempurna amalan kehidupan di dunia ini. Atas matlamat itu kehidupan yang dilalui penuh bermakna dan tidak tergelincir daripada landasan keimanan. Berubah meninggalkan kepalsuan dan dosa adalah sebenar-benar tanda keimanan. Hakikatnya tiada untungnya bagi sesiapa yang merebut dunia dan meninggalkan akhirat kerana akhirnya tetap akan merasakan kerugian yang tidak dapat ditebus lagi apabila diri sudah berada pada hari pembalasan.


Renungkan Firman-Nya yang bermaksud: "Apakah kamu berpuas hati dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanya sedikit." (Surah at-Taubah, ayat 38).


Sesiapa juga hidup di dunia ini tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan dosa. Sebab itu Allah membenarkan taubat sebagai pembersih diri. Jika diri tersalah memilih jalan dosa, bersegeralah berubah memilih jalan yang sebenarnya. Mari kita sama-sama berubah ke arah kebaikan. Tidak kiralah berapa banyak perubahan itu dicapai, asalkan perkara itu dilakukan secara berterusan. Islam menganjurkan agar mengamalkan sikap istiqamah dalam melakukan sesuatu kebaikan.


Sekian,
Wallahualam...

Harga Cincin..

Tuesday, June 8, 2010

Assalammualaikum wr wbt..

Sekadar perkongsian..

Dalam khazanah kisah-kisah sufi ada diceritakan tentang seorang pemuda yang begitu lantang mencemuh tokoh sufi Dzun Nun Al Misri dan tareqatnya. Sesudah pemuda itu puas memperlihatkan kebenciannya, Al Misri mencabut cincin daripada jarinya dan berkata, "Bawalah cincin ini ke pasar, gadaikanlah dengan harga satu dinar saja"
Pemuda itu hairan, namun cincin itu diambilnya juga dan dibawa ke pasar. Dia menawarkan cincin itu kepada para pedagang, dari penjual buah hinggalah ke penjual makanan. Tiada seorang pun yang melirik apatah lagi tertarik. Lalu dengan wajah hampa pemuda itu kembali kepada Al Misri dan berkata, "Engkau membohongiku, cincin ini tidak berharga"

Jawab Al Misri, " Jangan marah dulu, sekarang juallah cincin itu kepada ahli permata. Tawarkan seribu dinar."

Tentu saja pemuda itu menjadi gusar. Tetapi rasa ingin tahunya membuatkan dia menuruti perintah ahli sufi itu. Sungguh menghairankan, ternyata para pedagang permata berebut untuk membeli cincin itu. Pemuda itu merasa takjub dan bergegas menemui Al Misri dan berkata " Mereka bersaing untuk membelinya."

"Nah." kata Al Misri. "Orang tidak akan mengetahui suatu benda itu berharga atau tidak jika ia belum mengenalnya. Bagaimana mungkin kamu berani mencaci para sufi dan ilmu tasawuf, jika kamu belum mengetahui isinya? Pelajari dulu baik baik, barulah tentukan pendapatmu. Itulah sikap orang bijak."

Wassalammualaikum..

Seputar Tentang Dakwah

Thursday, June 3, 2010

Assalammualaikum sahabat semua..

Dakwah secara literal bererti menyeru dan mengajak. Apabila kita melihat pengertian yang lebih khusus bersangkutan dengan Islam, ia adalah satu urusan menyeru manusia kepada Allah dengan Hikmah dan teladan yang baik untuk mengeluarkan manusia daripada kegelapan jahiliah kepada cahaya Islam. Ia adalah satu proses yang telah berlaku, sedang dan akan terus berlaku sehingga hari kiamat, kerana ia adalah urusan Allah yang akan terus dipelihara-Nya. Sekalipun orang-orang yang berdakwah mati satu persatu, akan terus lahir di atas muka bumi ini orang-orang baru yang akan menanggung amanah tersebut. Kita juga menikmati Islam dan Iman pada hari ini setelah berlakunya proses Dakwah yang panjang sejak Rasulullah SAW dibangkitkan. Bahkan sebelum kebangkitan Rasulullah SAW lagi, telah berlaku proses dakwah oleh para nabi dan rasul sebelum baginda. Rasulullah SAW dibangkitkan sebagai pelengkap kepada dakwah para nabi dan rasul sebelumnya, dengan membawa sistem yang lengkap dan teratur, iaitu Islam itu sendiri yang berlandaskan Al-Quran dan Hadith.

Makanya, dakwah itu adalah sesuatu yang berkait secara langsung dengan sesiapa sahaja yang memeluk Islam. Peringkat kefahaman yang sempurna tentang Islam itu belum tercapai sekiranya kita masih belum memahami peranan kita sebagai seorang Da’i ilallah. Walaubagaimanapun, kita harus benar-benar faham akan luasnya skop dakwah, bukan hanya tertumpu pada aspek-aspek tertentu sahaja. Secara ringkasnya, dakwah itu merangkumi seluruh kehidupan kita dan ia akan mencorakkan cara hidup kita. Apabila kita memisahkan dakwah daripada mana-mana aspek dalam kehidupan, apakah kita masih bangga mengatakan bahawa kita hidup di jalan dakwah?

Kosong..

Saturday, May 29, 2010
Assalammualaikum wr wb..

Banyaknya yang nak diperkata sehingga tak kecukupan kata....

Apa agaknya maknanya tu?

Kerap kita rasa banyak sangat benda yang nak ditulis, cerita yang nak dikongsi, rasa yang ingin diluah... Tapi, tiada kata yang paling sesuai untuk menggambar semuanya.. sehingga akhirnya kita rasa kita tiada apa yang menarik untuk dikongsi...

Anda pernah tak rasa macam tu?.

Saya pernah..

Dan saya sedang mengalaminya di saat ini..

Arrggghhh.....

Salam...

5 Peristiwa Aneh

Thursday, May 27, 2010

Assalammualaikum wr wb..

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara..

Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat, pertama; apa yang negkau lihat (hadapi) maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga; engkau terimalah, keempat; jangan engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya."

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan."
Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi itu pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut. Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk emas itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku." Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku."

Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa, "Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya nampak besar seperti bukittetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu. Kedua; semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua. Ketiga; jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya. Keempat; jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat. Kelima; bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu."

Maka berkata Allah S.W.T., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu." Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar...

Sekian, Wallahualam..

Benar-benarkah tarbiyah telah mengajarkan kita?

Saturday, May 8, 2010
Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..


bagai terputus urat nadi
bagai direnjat tangkai jantung
semacam ditumbuk-tumbuk pada wajah
seolah ditampar-tampar di pipi


tarbiyah mengajarkan kita
bukan untuk sekadar soleh
tapi juga menjadi musleh
bukan memikirkan apa yang mahu difikir
tetapi memikir apa yang perlu difikir
bukan sibuk dengan perancangan peribadi
tetapi menyibukkan diri dengan perancangan dakwah
keperluan dakwah,
kemahuan dakwah,
kehendak dakwah,
permintaan dakwah,
segalanya dakwah..

harusnya tarbiyah mengajarkan kita
mengurus apa yang urusan kita
mengerjakan apa yang merupakan kerja kita
menyelesaikan apa yang merupakan permasalahan kita
mentaati apa yang merupakan perintah buat kita
mengikuti apa yang menjadi suruhan untuk kita
membuat sehabis baik segala yang merupakan ruang lingkup dan capaian kita
menggembleng seluruh harta dan tenaga
juga memerah segenap titis saripati potensi diri kita...

tarbiyah mengajarkan kita
bergerak dengan punyai hala
berjalan dengan punyai qo'id
berlari dengan punyai plan
walau selaju mana kita pergi,
walau sejauh mana,
walau setinggi mana,
walau sehebat mana,
tetap teguh mengikat diri pada tali Allah
tetap mengingati bahawa tangan Allah
tetap ada di atas tangan-tangan kita

tarbiyah benar-benarkah
telah mengajarkan kita?

bila diminta kita jawap "nanti saya buat" tapi tak buat-buat
bila disuruh lantas merasa "kenapa pulak camtu, i deserve better than that" lalu suruhan terbang menjadi angin lalu
bila ditegur kita jawap "ana pun ada banyak juga nak tegur" tapi apa yang merupakan teguran buat diri kita langsung kita tak ambil peduli

bila hak kita dikurangi, lantas kita marah2
situ salah, sana salah
namun pernahkah kita sama muhasabah diri,
sudahkah kita memberi hak yang sepatutnya
terhadap dakwah dan tarbiyah ini?
jadi soalnya sekarang
benar-benarkah tarbiyah
telah mengajarkan kita?

Wassalam..

Luahan..

Monday, April 19, 2010

Ya Allah..
Sungguh berat kaki ini untuk melangkah..
Terasa sesak nafas di dada ini..
Air mata terus berguguran membasahi pipi..
Seakan ada beban yang berat menghempap diri ini..
Tetapi dengan baki kesabaran yang tersisa ini..
Aku masih lagi di beri peluang mencari Cinta Mu..terima kasih Allah..
Aku tak peduli..dalam apa jua kepayahan, tak akan mudah ku menyerah kalah ..

Mengapa Ya Allah..mengapa..
Subhanallah..
Bila iman mula berfikir..
Bila iman mula bersuara..
Dengan kurniaan ni’mat kasih sayang Mu yang menyinari diri..
Dengan keadaan hati yang telah retak menanti belah..hati yang sarat dengan dosa dan maksiat..
Akhirnya kepahitan itu dapat aku telan dengan penuh keni’matan..

Aku percaya
Bahawa kekuatan ini adalah datang dari Mu..aku yakin..aku pasti..ia datang dari Mu..
Kerana.. sesungguhnya segala kekuatan adalah milik Mu
Segala kebesaran adalah milik Mu
Sesungguhnya kerajaan Langit dan Bumi adalah milik Mu
Dan Engkau tidak pernah merasa berat untuk menguruskannya
Sepanjang masa Engkau dalam kesibukan..
Tetapi tidak satu pun di antara kami terlepas dari jagaan Mu..
Itulah bukti kebesaran Mu..

Maafkan aku Ya Allah..
Kadang kala ucapan CINTA yang aku lahirkan itu tidak aku susuli dengan bukti yang nyata dan kukuh..
Aku berdoa untuk bertemu dengan Mu..
Aku tak malu untuk menyatakannya walaupun aku sedar hasrat itu terlalu sukar di gapai..
Tiap detik yang berlalu tidak benar-benar menunjukkan kesetiaan CINTA antara kita..
Walhal aku tahu pertangungjawaban akan pinta..
Atas tiap perkara yang aku lakukan dengan hati,mata,lidah dan perbuatan..
Segalanya akan di soal oleh Mu Ya Allah..

Ya rabb..
Sekarang aku sedar bahawa perjalanan ini tak akan dapat di teruskan
Bila pinjaman ni’mat iman di tarik semula
Bila urusan dunia melebihi akhirat..
Bila godaan syaitan menguasai diri..
Astaghfirullahal a’zim..
Tidak ..tak akan aku biarkan, kerana aku akan buktikan bahawa syaitan itu lemah
Walaupun kelicikannya sering menjatuhkan ku dari landasan yang benar..
Tapi itu bukan alasannya..
Tak semudah itu dia dapat mengusai diri ini..
Izinkan aku Ya Allah untuk menentang dan membuktikannya..

Ya Rohman..Ya Rohim..
Bantulah diri ini tika langkah mulai kaku..
Bekalkan lah aku kekuatan..
permintaan sekecil ini sangat mudah untuk Engkau perkenankan..maka perkenankan lah
Keimanan yang senipis kulit bawang ini bahkan lebih nipis dari itu tak akan menebal
Jika tidak dibajai dengan bajaan taqwa
Bajaan kesabaran
Bajaan tawakkal dan redho
Bajaan pentarbiahan..
Kurniakanlah wahai Allah yang Maha Perkasa!!

Kini akan ku tanam sedalam-dalamnya ingatan dari Mu
Agar rela menjual dunia untuk akhirat
Rela mengorbankan diri mencari keredhaan Mu
Menjadikan dunia sebagai ladang untuk bercucuk tanam..membawa pulang ke destinasi yang abadi
Kehidupan di dunia tidak lebih dari satu hari..
Hari pertemuan akan tiba sebentar lagi
Bumi ini akan hancur sehancurnya..
Mengejar akhirat tetapi tidak melupakan bahagian dunia..
Janji Mu pasti berlaku,,siksaan Mu amat KERAS..
Akan cuba aku ingati selagi nafas masih bersisa..
Insyaallah dengan perkenan Mu Ya Karim

Inilah luahan hati ku..
Terimalah hajat ku..
Terima lah hasrat ku..
Terimalah daku sebagai HAMBA Mu..
Hadir lah di sisi ku sepanjang waktu..kerana aku sentiasa memerlukan Mu dalam setiap urusanku..
Mahligai hati ini hanya untuk Mu..untuk Mu selamanya..
Sesungguhnya diri ini lemah, tidak sempurna, penuh dengan cacat cela
Akanku sujud serta merendah kan diri ini ke tempat yang paling bawah kepada Mu..
Kerana sesungguhnya SOLAT,IBADAH,HIDUP, dan MATI ku hanya untuk Mu..hanya milik Mu..

Benar-benar Memujukku..

Wednesday, April 14, 2010

Bismillahirahmanirahim...




Siapakah kita untuk terus menjalani hidup dengan bahagia?

Sedangkan cabaran dan dugaan bila-bila akan menempuh hari yang bakal mendatang. Kadang kita diberi nikmat-Nya dan seringkali juga nikmat itu disalahguna. Kadang kita mengeluh dengan apa yang telah diatur, namun sememangnya manusia itu takkan lari dari mengeluh.

Tanya diri, berapa banyak keluhan kita dalam sehari berbanding pujian untuk-Nya? Itulah manusia.


“Apa jua jenis rahmat yang dibukakan oleh Allah kepada manusia, maka tidak ada sesuatu pun yang dapat menahannya; dan apa jua yang ditahan oleh Allah maka tidak ada sesuatu pun yang dapat melepaskannya sesudah itu. Dan (ingatlah) Dia lah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” Surah Fatir:2
“Bertanyalah (wahai Muhammad kepada orang-orang musyrik itu): "Siapakah yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi?" Terangkanlah jawabnya: "Ialah Allah; dan sesungguhnya (tiap-tiap satu golongan), sama ada golongan kami ahli tauhid atau golongan kamu ahli syirik - (tidak sunyi daripada salah satu dari dua keadaan): keadaan tetapnya di atas hidayah petunjuk atau tenggelamnya dalam kesesatan yang jelas nyata " Surah Saba':24


Lantas hari-hari yang berlalu dinikmati bersahaja, peringatan yang datang seakan angin yang menampar pipi. Tatkala angin berlalu pergi, kedinginan turut hilang. Kadangkala tangisan penuh sedar itu tiba, namun akan hadir jua perasaan putus asa terhadap keampunan-Nya. Seolah diri tidak akan diterima amalannya. Lantas amalan terputus begitu sahaja. Ditambah pula dengan dosa yang memujuk hati-hati yang sememangnya tidak ada ketenangan dalam diri.


“Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” Surah Az-Zumar:53


Tatkala masa sibuk datang, rindu bertandang pada masa lapang. Hari dilalui dengan mengharap masa akan pantas berlalu. Sedangkan hari nyawa terpisah daripada jasad semakin pendek. Kesibukan yang menjadi ujian. Ada yang berusaha belajar dari kesilapan masa lalu. Ada yang berusaha mempelajari perkara yang membuatkan kesilapan datang. Kita tidak tahu, mungkin setelah ujian atau bala menimpa, barulah kita tersedar akan perkara yang kita anggap remeh ini amat mempengaruhi hari kebesaran kelak. Setakat manakah kita yakin hari itu bakal menjelang?


“Manusia tidak jemu-jemu memohon kebaikan. Dan kalau ia ditimpa kesusahan maka menjadilah ia seorang yang sangat berputus asa, lagi sangat nyata kesan putus harapnya (dari rahmat pertolongan Allah).” Surah Fussilat:49

“Dan apabila Kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah dia serta menjauhkan diri (dari bersyukur); dan apabila ia ditimpa kesusahan, maka ia berdoa merayu dengan panjang lebar.” Surah Fussilat:51


Kita memikirkan falsafah apakah yang mampu menyedarkan diri dan kesedaran yang hadir dengan rasa cinta dan takut untuk melakukan perkara yang mendatangkan dosa. Bilakah agaknya perasaan itu lahir? Beribu kali bermuhasabah diri namun jarang sekali istiqamah. Tiap kali rasa manis beribadah itu hadir meresap dalam diri, masa yang sama kita rebah dengan ujian yang seringkali terlepas pandang pada hikmahnya.


“Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya)” Surah al-Hujurat:15


Kesabaran amat mudah diungkapkan dengan kata-kata. Namun untuk meresap dalam jiwa amat berat sekali. Hati yang tiada tempat sandaran, akan sentiasa meragui usia perjalanannya. Tanpa iman di hati, sabar takkan bererti. Tanpa sabar iman takkan bermakna. Biarkan hati kita diterangi laluan yang sentiasa memujinya, tatkala kita melalui jalan itu,segala susah payah akan terbela. Tidak di dunia sekalipun, tapi Akhirat itu pasti!


“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali." Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.” Surah Al-Baqarah:155-157


Kesenangan di dunia tidak akan kekal selamanya. Titipkanlah dalam hati,biar kesenangan yang datang tidak akan menggelapkan iman, membutakan pandangan. Kemewahan itu antara lain adalah ujian buat kita. Tatkala kita ditimpa kemiskinan, diri mengeluh. Seolah-olah miskin itu membuatkan kita jauh dari-Nya.Ingatlah sesama kita. Ibadah bukan untuk dijual beli, nilainya pada pahala yang diberi daripada Yang Maha Menyintai. Kemewahan dunia bukan pada harta semata, tetapi kemenangannya pada orang-orang yang tetap mengerjakan solat dan diri yang penuh ketenangan. Ketenangan akan hadir sewaktu dalam diri yang menyintai ketetapan Allah.


“Dan (ingatlah), segala yang tersebut itu tidak lain hanyalah merupakan kesenangan hidup di dunia; dan (sebaliknya) kesenangan hari akhirat di sisi hukum Tuhanmu adalah khas bagi orang-orang yang bertaqwa.” Surah Az-Zukhruf:35




Al-Quran itu bukan setakat bacaan yang dilagukan lalu mencipta bait-bait yang syahdu didengari dan menusuk di jiwa. AlQuran itulah pemujuk kita. Walau dalam tangisan membaca amaran-amaran keras daripada Tuhan, masa yang sama diri akan redha dan tenang akan pujukan ayat-ayat Allah. Selagi nyawa belum berpisah, selagi itulah pintu taubat masih terbuka luas. Seandainya kita benar-benar memahami maksud kandungan AlQuran, akan bermain di fikiran betapa beratnya azab daripada Allah, betapa banyak dosa dalam diri. Tanyakan pada diri, berapa banyak kita melafaz kesyukuran dan menzahirkannya?

Sememangnya ayat-ayat itulah muhasabah terbaik buat manusia.Tangisan takkan berhenti mengenangkan nasib akhirat kelak.Tiada gunalah kecantikan diri jika sikitnya pahala untuk meniti titian mustaqim.


"Dan demi sesungguhnya! Kami telah berulang-ulang kali menyebarkan hujjah-hujjah di antara manusia melalui Al-Quran supaya mereka berfikir (mengenalku serta bersyukur); dalam pada itu kebanyakan manusia tidak mahu melainkan berlaku kufur." Surah Al-Furqaan:50



Cinta itu milik Allah. Segala yang di langit dan di Bumi milik Allah. Tiada yang kekal melainkan-Nya.Andai Dia menarik kembali nikmat yang diberikan, mungkin itu antara cara menyedarkan kita dan menambah pahala kita. Pelihara diri, saling berukhwah,ingat-mengingati. Permusuhan sesama saudara hanya membawa kemurkaan Allah. Kita semua inginkan syurga, namun mengapa membezakan dan membandingkan apa yang tersurat di pandangan kita, fikirkanlah apa yang tersirat. Pasti kekecewaan yang menggoyah iman tidak akan lahir. AlQuran benar-benar memujukku…meyakinkanku…


"Dan sesungguhnya (Al-Quran) itu tetap menjadi peringatan bagi orang-orang yang bertaqwa." Surah Al-Haqqah:48

"Dan sesungguhnya Al-Quran itu adalah kebenaran yang diyakini (dengan seyakin-yakinnya)." Surah Al-Haqqah:51


Wallahualam...

"Cermin Diri Di hadapan Al-Quran"

Sunday, April 11, 2010

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih..

Imam al Ajiriy dalam kitabnya Akhlak Hamalah al Quran berkata:
المؤمن العاقل إذا تلا القرآن استعرضه ،فكان كالمرآة يرى بها ما حسن من فعله وما قبح ،فما خوفه به مولاه من عقابه خافه، وما رغب فيه مولاه رغب فيه ورجاه، فمن كانت هذه صفته – أو ما قاربها- فقد تلاه حق تلاوته، وكان له القرآن شاهدا وشفيعا، وأنيسا وحرزا ونفع نفسه ، وأهله ، وعاد على والديه وولده كل خير في الدنيا والآخرة
" Seorang mu'min yang cerdik apabila membaca al quran, dia akan pamerkan dirinya di hadapan al quran. Seperti seseorang di hadapan cermin. Dia dapat melihat apa yang elok dan apa buruk tentang dirinya. Apabila Allah menakutkannya dengan hukuman dia menjadi takut. Apabila Allah memberi galakan dan pengharapan dia merasa tertarik dan menjadi berharap. Sesiapa yang boleh bersifat demikian maka dia telah membaca al quran sepenuh bacaan. Al quran baginya adalah saksi dan pembantu, teman dan benteng. Al quran benar-benar mendatangkan manfaat untuk diri dan keluarganya, membawa pulangan untuk ibubapa dan anak-anaknya dengan segala kebaikan dunia dan akhirat."

Mungkin ungkapan ini membantu kita menunaikan satu tanggungjawab terbesar kita kepada al Quran iaitu tadabbur ( meneliti dan memikir untuk memahami kandungannya ).

Firman Allah ;
كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِّيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُوْلُوا الْأَلْبَابِ
(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), -Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar. Surah Sad : 29

أَفَلاَ يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللّهِ لَوَجَدُواْ فِيهِ اخْتِلاَفاً كَثِيراً
Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi Al-Quran? Kalaulah Al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan dapati perselisihan yang banyak di dalamnya. Surah an Nisa' : 82

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا
(Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)? Surah Muhammad : 24

Wassalam...

PadaMu

Friday, April 9, 2010

Terasa lama sungguh perjalanan harus kutelusuri… ranjau yg penuh duri… berdarah sudah kaki qudrat maknawi.. darah yg terus mengalir membasahi bumi.. baru sebentar lukanya kering, tercarik pula luka baru dan akhirnya… darah itu akan berhenti jua.. kerana kehabisan senafas hembusan rohnya…

Dalam diri, aku sering bertanya… bila lagi pederitaan ku ini akan berakhir… aku sendirian dalam keramaian… siapa yg bisa memahami jiwaku… ingin ku mengadu nasibku padanya…. “asyku bassi wa huzni ilallah…”

Janganlah sesekali makhluk bernama manusia akan memahami penderitaan dirimu.. janganlah sesekali kau mengharap belas dari mereka.. nescaya kau akan kecewa… akhirnya… kepada Dia sahaja tempat segala pengaduan… “Sesunguhnya Aku takkan berasa jemu sehingga engkau merasa jemu..”

Wahai hatiku.. bukalah pintumu seluasnya …menerima sakinah dari Tuhanmu..

Jihad kalamullah… teruslah walau luka itu kian berdarah.. kian parah.. bukankah syahid dambaanmu… sesuatu yg bernilai di sisi Tuhannya, pasti hebat ujiannya…

Hanya padaMu…

Kau Kerinduanku..

Tuesday, April 6, 2010

"Hidayah Allah seperti cahaya… tak menyapa kamar yang tidak dibuka jendelanya."
renungkanlah..


Semalam lenaku jaga..
Sedarku dalam lena..
Tiada dapat kuungkap kekosongan melanda jiwa..
Kusedari jua.. hadirnya cintaMu Allah..

Dalam kesunyian hati..
Membungkam rasa yang tiada..
Meragut sedar yang hilang..
Kaburku menerjah ingatan.. yang semakin sirna
Ku sirna dalam sinarMu, Kasih..

Bagaimana, Kasihku..
Kulakarkan sejernih Kasih buatMu..?
Maafkan daku.. andai masih tersisa ragu di hati..
Tiada sekali kuharap ia di situ..

Bagaimana lagi, Kasihku..
Ku khabarkan Cinta kudus buatMu..?
Ya Allah..
Tiadalah dapat kubalasi..
Segala kurnian nikmatMu..
Yang pastinya mengubat lara..

Di kala resah menerjah jiwa..
Di saat geringku bertandang..
Hanya Engkau maksud tujuanku..
Izinkan daku bertemu denganMu..
Kau Kerinduanku..


- جين -

Kehidupan Sejati

Friday, March 26, 2010

Assalammualaikum wr wb...

Bismillahirahmanirahim...

Sahabat...
Sebenarnya kita mudah lupa atau ada yang dah lupa dari mana datang dan asal diri sendiri, dan ke mana tempat akan dikembalikan setelah mati. Bahkan, ada yang langsung lupa bahawa ia akan mati. Sedangkan persoalan alam Akhirat amat dianjurkan agar diambil berat sehingga Allah mengingatkan kepada kita bahawa Akhirat itu lebih utama.

Firman Allah, maksudnya: “Dan Sesungguhnya kesudahan keaadaanmu (pada hari Akhirat) adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya (Dunia).” (Surah al-Dhuha [93]: 4).

Firman Allah, maksudnya: “Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?” (Surah al-‘Anam [6]: 32).

Firman Allah lagi, maksudnya: “Mereka itulah orang yang membeli (mengutamakan) kehidupan dunia (dan kesenangannya) dengan (meninggalkan perintah-perintah Allah Yang membawa kebahagiaan dalam kehidupan) akhirat; maka tidak akan diringankan azab seksa mereka (pada hari kiamat), dan mereka pula tidak akan diberikan pertolongan.” (Surah al-Baqarah [2]: 86).

Firman seterusnya, maksudnya: “Sesungguhnya orang yang mengutamakan keuntungan dunia yang sedikit dengan menolak janji Allah dan mencabuli sumpah mereka, mereka tidak akan mendapat bahagian yang baik pada hari akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka dan tidak akan memandang kepada mereka pada hari kiamat, dan tidak akan membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Surah Ali Imran [3]: 77).

Firman Allah, maksudnya: “…orang (yang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada (kesenangan) kehidupan dunia, hendaklah mereka berperang pada jalan Allah (untuk membela Islam), dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu ia mati (gugur syahid) atau beroleh kemenangan, maka Kami akan memberi kepadanya pahala yang besar (di akhirat kelak).” (Surah al-Nisa [4]: 74).

Firman Allah lagi, maksudnya: “Orang yang mengutamakan dunia lebih daripada akhirat, dan menghalangi manusia dari jalan ugama Allah, serta menghendaki jalan itu menjadi bengkok terpesong, mereka itulah orang yang terjerumus ke dalam kesesatan yang jauh terpesongnya.” (Surah Ibarahim [14]: 3).



Dan Allah juga mengingatkan bahawa setiap yang hidup pasti mati...

Firman Allah, maksudnya: “Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya." (Surah Ali Imran [3]: 185).

Firman Allah, maksudnya: “Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Ia menghidupkan kamu; setelah itu Ia mematikan kamu, kemudian Ia menghidupkan kamu pula (pada hari akhirat); akhirnya kamu dikembalikan kepadanya (untuk diberi balasan bagi Segala Yang kamu kerjakan).” (DSurah al-Baqarah [2]: 28).

Firman Allah, maksudnya: “Kemudian Kami bangkitkan kamu sesudah kamu mati (atau pengsan dari sambaran petir itu), supaya kamu bersyukur.” (Surah al-Baqarah [2]: 56).

Firman Allah, maksudnya: “Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan agama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: ‘Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih ugama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu Dalam keadaan Islam’.” (Surah a-Baqarah [2]:132).

Firman Allah, maksudnya: “Wahai orang Yang beriman! bertaqwalah kamu kepada Allah Dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan Dalam keadaan Islam.” (Surah Ali Imran [3]: 102).

Firman Allah, maksudnya: “Dan (tiap-tiap) makhluk yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, Iaitu ketetapan (ajal) yang tertentu masanya (yang telah ditetapkan oleh Allah). dan (dengan yang demikian) sesiapa yang menghendaki balasan dunia, Kami berikan bahagiannya dari balasan dunia itu, dan sesiapa yang menghendaki balasan akhirat, Kami berikan behagiannya dari balasan akhirat itu; dan Kami pula akan beri balasan pahala kepada orang Yang bersyukur.” (Surah Ali Imran [3]: 145).

Firman Allah, maksudnya: “…(tanda) orang (sabar) apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun" (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah kami kembali). Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang yang mendapat petunjuk.” (Surah al-Baqarah [2]: 156-157).

Firman Allah, maksudnya: “Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu.” (Surah al-Maidah [5]: 48).

Firman Allah, maksudnya: “Wahai orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk. Hanya kepada Allah kamu kembali semuanya, maka Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Surah al-Maidah [5]: 105).

Bagi orang yang fahami akan maksud firman-firman Allah di atas, maka lantaran itulah, ia tidak mudah terperangkap dengan setiap peritiwa dan kejadian yang terjadi di hadapannya atau ke atas diri kita sendiri, sehingga terputus hubungannya dengan Allah, tetapi sebaliknya ia segera hubungkan dengan Allah. Ia tidak bataskan "punca" atau "kaitan" kejadian dan peristiwa itu hanya dengan makhluk sahaja. Jika kita cuma melihat setiap kejadian hanya ada hubungan dengan makhluk sahaja (sedangkan ia cuma sebagai sebab sahaja), maka jadikan kita sebagai seorang yang terkongkong dan tidak merdeka. Kita lupa Allah-lah yang berkuasa dan penentu terhadap segala perkara, sama ada penentu nikmat atau bala atau ujian ke atas makhluk-Nya.



Ingatlah bahawa dunia ini penuh dengan ujian, khususnya orang yang dikasihi Allah, pasti banyak dengan ujian...

Marilah kita renung akan peringatan Rasulullah s.a.w. bahawa dunia ini ialah Negara bala dan ujian, kita akan fahami bahawa setiap makhluk yang hidup di atas muka bumi Allah ini tidak akan terlepas daripada ditimpa bala dan ujian. Bahkan dalam sebuah hadis Qudsi, Allah berfirman kepada hamba-Nya yang tidak sabar dengan ujian agar pergi mencari bumi lain yang bukan milik Allah. Kerana selagi berada di atas bumi miliki Allah, selama itu mereka tidak dapat mengelak daripada diuji.

Bahkan, semakin kuat iman dan dekat hati seseorang itu dengan Allah, maka semakin kuat ujian dan cubaan ke atasnya.

Saad bin Abi Waqqas berkata; “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w. Siapakah yang paling berat cubaannya?” Rasulullah s.a.w. menjawab; “Para nabi, kemudian yang semisal mereka, dan yang semisal mereka. Seseorang akan diuji sesuai dengan kadar (keyakinan terhadap) agamanya. Jika agamanya baik dalam hatinya, maka dia akan menjadi orang yang berat ujiannya, dan jika agamanya agak tipis, maka sesuai dengan itu pula ujiannya. Begitulah ujian hidup, ia akan terus bersama seorang hamba, hingga ketika ujian itu pergi meninggalkannya, maka dia telah bebas berjalan di muka bumi ini tanpa ada kesalahan (dosa) lagi.” (Riwayat Tirmizi).

Abu Said al-Khudri berkata: Aku datang menemui Rasulullah s.aw. dan suhu tubuh Baginda s.a.w. sedang panas, lalu aku meletakkan tanganku di atas tubuhnya dan aku dapat merasakan panas tubuhnya dari atas selimut Baginda s.a.w. Lalu aku berkata: “Wahai Rasulullah, alangkah panasnya suhu tubuhmu?” Lalu Baginda s.a.w. menjawab: “Begitulah kami, cubaan bagi kami dilipatgandakan dan pahala bagi kami juga dilipatgandakan.” Aku bertanya lagi: “Wahai Rasulullah, siapakah yang paling berat cubaannya?” Baginda s.a.w. menjelaskan: “Para nabi.” Aku bertanya lagi: “Setelah itu siapa lagi?” Baginda s.a.w. menjelaskan: “Kemudian (diikuti) orang soleh, seandainya salah seorang di antara mereka diuji dengan kefakiran, maka kefakiran tersebut membuat mereka tidak mendapatkan kain yang dapat mereka pakai, dan jikalau mereka diuji dengan musibah, mereka akan merasa senang sebagaimana kamu merasa senang ketika mendapatkan kelapangan.” (Riwayat Ibnu Majah).

Sekian, wallahualam...